July 21, 2024

caption

Halo guys,
David di sini, dan lagi lagi, Lenovo bikin laptop unik. Kemarin baru aja,
kita nyobain seri Legion Slim. Jarang jarang, ada laptop gaming
dengan performa kenceng, tapi bisa punya bentuk
tipis dan bobot enteng. Laptop gaming rasa ultrabook tuh. Kali ini kebalikannya. Di depan kita
sudah ada Lenovo Yoga Slim 7i Pro X. Kalau ini istilahnya,
Ultrabook rasa laptop gaming. Soalnya, di balik gayanya yang kalem,
yang keliatan sleek, ringan, minimalis ala ala Ultrabook, Yoga Slim 7i Pro X punya spek garang:
prosesor kelas high performance, GPU discrete, DDR5 6000Mhz,
layar kenceng, ala laptop gaming… Nanti kita lihat lebih jauh
soal performanya. Kita lihat dulu potongan dari nih laptop. Yang mau dilihat dari manapun, kita setuju
ya kalau ini masuk kelas ultrabook. Namanya aja Yoga. Tampilannya tetap konsisten, simpel
minimalis kayak laptop Lenovo lain. Cuma ada branding Yoga sama Lenovo,
kecil aja.

Mainnya elegan. Bodi laptop ini udah full
metal aluminium alloy semua ya, yang diproses pake metode CNC. Feelnya solid. Berasa
premium sesuai kelasnya, tapi bobotnya masih enteng punya,
di bawah 1.5 kilo. Dimensinya juga termasuk tipis,
sekitar 15mm doang. Sama, yang saya suka juga
dari Yoga Slim 7i Pro X, sudutnya dibikin ngelengkung semua,
pojokan pojokan ini, plus bagian sisinya pun dibikin ngelengkung. Istilahnya ini desain Comfort Edge. Pas ngeliat ini, saya jadi inget
sama tren desain HP HP mahal yang dulu sisinya pada ngelengkung,
sekarang malah trennya lagi rata.

Malah gantian laptop, yang dulunya sisinya
banyak rata, yang ini mulai melengkung. Permainan selera banget lah. Ngomong-ngomong soal sisi,
di sisi kanan Yoga Slim 7i Pro X, USB-A 3.2 Gen 1, audio combo jack,
dan switch buat e-privacy webcam. Di sisi kiri, ada port
HDMI 2.0, dan 2 USB C yang keduanya sudah berstatus Thunderbolt 4
dengan speed 40Gbps. Silakan diberdayakan lah,
speed sekenceng itu mau buat apa. Langsung ngedit video
lewat SSD eksternal, bisa, mau pake GPU eksternal bisa, colok monitor
4K bisa, sudah support Display Port 1.4, mau dipake buat cas juga bisa,
soalnya dia sudah support Power Delivery. Yang kenceng bebas lah.
Sama kayak tenaga prosesornya juga ya, ini yang bikin saya dapetin kesan
“ultrabook rasa laptop gaming” soalnya dia pake prosesor
Intel Core Generasi 12 yang paling baru, kelasnya high performance lagi, Intel Core i7-12700H, yang pake arsitektur hybrid
dengan total 14 core, itu gabungan 6 performance core atau P-Core, dan 8 Efficient Core atau E-Core.

Prosesor ini juga otomatis
ngebawa teknologi Intel lain ya, kayak Integrated Graphic Intel Iris Xe, ada port Thunderbolt tadi,
udah pake Intel Wifi 6E juga biar koneksi internet lebih cakep, sama udah support RAM DDR5. Terus, GPU di dalam
Yoga Slim 7i Pro X ini juga bikin rasa laptop gamingnya
jadi lebih kuat lagi. Laptop gamng sudah pasti GPU discrete ya. Dia udah pake RTX 3050 cuy,
yang TGPnya 55 Watt. Memang bukan GPU super garang
kayak 3070 atau gimana, tapi buat main semua game,
render video, udah oke banget, bahkan ada laptop gaming
yang GPUnya sama kok, jadi… Ya nanti kita ihat
benchmarknya kayak gimana, Saya masih pengen ngomongin
soal sistem mesinnya ya. Seru. Lenovo kerasa seniat itu
buat bikin si Yoga ini jadi garang. Sampai mereka ada ngasih
sistem Lenovo X Power biar mesin yang kuat di dalamnya
bisa jalan lebih optimal lagi, semua potensinya tuh keekstrak gitu. Walaupun dia dibungkus
dalam bodi yang tipis ya. Mulai dari softwarenya yang bisa ngebagi
tugas P-Core sama E-Core dengan rapi, biar daya tahan baterai jadi lebih lama, terus ada sistem Turbo Matrix biar
alokasi power ke prosesor sama GPU itu, bisa sesuai sama kebutuhan, ada juga teknologi yang
ngehubungin prosesor, memori grafis, dan SSD secara langsung,
itu biar latency lebih rendah.

Buat hardwarenya sendiri juga
sudah dipilih yang kelas atas punya. Kayak sistem cooling yang pake
thermal compound kelas server, plus dual heat pipe dan
kipas 0.1mm yang diklaim 15% lebih efisien buat ngebuang panas, RAMnya udah 16GB
Dual Channel yang kesolder, tipe DDR5 dan speednya 6000MHz, SSD 1TB NVMe PCIe Gen 4 yang
speednya maksimal di 6000an MB/ per detik. Intinya mah, ini laptop
yang speknya serem. Panjang banget ya, karena
harus disebutin sih, penting semua. Hasil benchmarknya sendiri, performa
single core yang dikasih Intel Core i7-12700H di Yoga Slim 7i Pro X ini sama persis
kayak yang ada di laptop gaming. Bentuknya nggak nahan. Sementara buat skor multi corenya,
menurut Cinebench, ada selisih kurang dari 10% lah,
nggak terlalu jauh. Tetep cakep kalau kita
inget sama bentuknya tadi. Potensinya hampir bisa dikeluarin
semua dengan konsisten. Soalnya pas dites seberapa stabil
performanya di 3DMark TimeSpy, dia juga lulus dengan skor 98.1%. Mantap! Buat gaming pun, performa ultrabook
ini udah bisa ngimbangin laptop gaming yang speknya mirip ya.

Buat main Valorant di resolusi
maksimal 3K, setting highest, dia bisa dapetin rata rata di 200 fps. Ini jauh ngelewatin
refresh rate 120Hz layar si laptop ya. adi buat game e-sport
setting mentok, udah aman lah, Buat main Genshin Impact juga aman
dengan turunin sedikit setting. Soalnya pas saya coba main
di resolusi 3K, setting highest, dapet rata rata di 50 fps, jadi
biar maksimal, bisa turunin resolusi, bisa turunin resolusi dikit,
atau main-mainin dikit settingnya. Buat game AAA? Santai juga, tapi dengan catatan kita
mainnya di resolusi Full HD aja ya. 1200p lah, lebih dikit. Kayak Red Dead Redemption 2,
kalau kita benchmark di resolusi Full HD, terus setting sisanya rata kanan,
DLSS Quality, masih bisa dapet rata rata 55 fps.

Kami ada coba mainin setting lain
yang pake resolusi 3K, tapi… susah buat dapat yang sampai 55. Palingan 40an.
Jadi resolusi aja yang diturunin. Shadow of the Tomb Raider Full HD sudah
cukup banget lho, buat layar 14.5 inch-nya. Shadow of the Tomb Raider
juga gitu ya, resolusi Full HD aja, setting bisa high, DLSS,
average bisa dapet 79. Bebas, average-nya masih 79. Main Cyberpunk, setting Full HD aja,
DLSS, aktif, frame ratenya enak. Buat game seberat ini, bisa dimainin lancar oleh
Ultrabook, masa depan keliatan cerah sih, Soal panasnya pun masih kejaga.
Walaupun ga bisa dibilang adem, tapi suhunya masih wajar. Pas dites main game 30 menit,
bagian paling panasnya ada di tengah laptop sama
exhaust bagian belakang. Sekitar 45 derajat. Buat tombol WASD antara 35-38 derajat,
dan palmrest 31-33 derajat. Jadi ga heran lah, kalau saya dapetin kesan
laptop gaming di Yoga Slim 7i Pro X ini, padahal kelasnya ultrabook.

Performanya terlalu bagus lah, tapi untungnya
nggak ninggalin fitur khas Ultrabook ya. Ya soalnya ini sejatinya kan Ultrabook. Misalnya di bagian layar, kalau anda
perrhatiin penjelasan bagian gaming tadi, saya ada nebar kode spek layarnya ya. Ukuran 14.5 inci, resolusi 3K, kerapatan pixel di 249 ppi. Refresh rate 120Hz yang adaptive, jadi bisa naik turun tergantung
aplikasi apa yang kita pake biar lebih hemat daya. layarnya juga terang,
440 nits pas kami tes, color gamut 100% sRGB,
udah G-Sync Compatible, support Dolby Vision HDR… Ini layar cakep,
masuk ke kelas layar PureSight, artinya standar layar premium dari Lenovo.

Cuma yang harus jadi catetan,
biar ga salah paham, layarnya ga bisa dilipat 360 derajat
kayak kebanyakan laptop Yoga ya. Jadi ini bukan convertible. Layarnya bisa dilipat
sampai 180 derajat aja. Keyboardnya dia pake layout 75% punya, ini keyboard TrueStrike yang
punya travel distance 1.3mm, ngetik disini enak,
touchpad juga gede itu, ukurannya 130x80mm, dan
posisinya center to body. Dan di kanan kiri keyboard, udah
ada speaker Harman Kardon stereo, yang suaranya enak ya. okal jernih, tapi bass agak tipis. Sementara buat webcam sama mikrofon,
kualitasnya lagi anda lihat sekarang. Webcamnya punya resolusi 2MP, ada Infrared
biar bisa support Windows Hello dan fitur keamanan lain.

Buat kualitas rekamannya
sendiri standar banget. Buat sekedar video call,
meeting, udah jelas lah, Buat mikrofon juga udah kedengeran
jelas cuma nggak spesial-spesial banget. Oh iya, buat daya tahan batre nya sendiri,
ini juga khas Ultrabook ya. Yoga Slim 7i Pro X pake batre
yang kapasitasnya 70Wh. Lumayan gede buat laptop yang tipis gini. Pas kami tes muter video
YouTube di Microsoft Edge, brightness 50%, wifi on, baterenya tahan sekitar 7 setengah jam.

Buat ngecasnya sendiri cepet pake charger
Type C 100 Watt, butuh 1 jam 27 menit aja. 1 setengah jam lah. Kesimpulannya: saya udah
nyebutin berapa kali lah, kalau Lenovo Yoga Slim 7i Pro X
ini Ultrabook, kalau harus dimasukin ke kategori
mana, dia jelas ultrabook, tapi rasanya kayak laptop gaming. Mesinnya ngacir ! Prosesor udah Intel Core
i7-12-700H generasi ke 12 paling baru, GPUnya udah RTX 3050, Lenovo X power
juga bikin lebih optimal, RAM DDR5 yang kenceng,
SSD kenceng, thermal kejaga… Saya suka, buat gamer tapi
ngerangkap jadi content creator, atau kerja kantoran yang butuh
power tinggi, laptop ini cocok! Kenikmatan ultrabooknya juga tentu tetep berasa ya,
desain elegan, enteng, tipis, batre awet.

Apalagi laptop ini juga
dicover layanan khas Lenovo, ada garansi 3 tahun premium care, ada
accidental damage protection selama 2 tahun juga. Jadi kalau ada kerusakan, bahkan yang
nggak disengaja, Lenovo benerin. 00%. Ada Microsoft Office juga, yang Home & Student 2021
yang pasti asli dan berlaku seumur hidup. Buat harganya, yang kurang
lebih 24 juta, terasa sesuai kalau anda memang butuh
laptop yang serba bisa. Jarang ada soalnya. Demikian review GadgetIn buat
Lenovo Yoga Slim 7i Pro X! Like kalau anda suka dengan video ini, dislike kalau nggak suka, dan kita
ketemu lagi di video selanjutnya. Yo! Closed Caption by @subbox.id Laptopnya tipis, Ultrabook kayak gini… Jangan jangan kategori ya 1 doang ya? Gbaung…
*ketawa*.

As found on YouTube

About Author

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *