March 5, 2024

caption

Halo guys, David disini dan kali ini saya pengen nunjukin
laptop yang keren banget dari Asus. Namanya Zenbook Fold. Hmmm… Mungkin
kalau bentuknya gini, dia keliatan kayak laptop biasa ya… Bentar. Ini saya angkat dulu, terus saya cabut keyboardnya, saya bentangin kayak gini… Terus dia bisa ditutup juga, terus kalau dibuka lagi aktif, ini dia bisa jadi touch screen juga… Mirip HP foldable! Keren ya. Baru kali ini, saya nyobain laptop
yang layarnya bisa dilipet. Laptop ini juga udah diresmiin
Asus di Indonesia lho. Jadi kalau anda mau beli, bisa. Walaupun… Saya nggak bakal ngerekomenin Zenbook Fold
ini ke banyak orang ya. Buat sekarang, pasar laptop ini
masih terlalu spesifik lah. Di video ini bakal
saya jelasin alesannya. Tapi sebelum mulai, bentar,
saya izin ngopi bentar ya, ngebahas barang spesial harus ditemenin minuman
yang spesial juga. *Minum* Ahhh… Jadi ini Kopi Kapal Api
Special Mix Gula Aren ya.

Buat yang sering nonton
channel ini pasti udah tau lah kalau ini produk baru
dari Kopi Kapal Api yang ngasih pengalaman baru
buat penikmat kopi hitam. Kombinasinya unik sih,
rasa khas Kopi Kapal Api, dikasih paduan gula aren asli. Hasilnya jadi jelas lebih enak. Kayaknya udah lumayan lama lah
sejak saya nyobain Kapal Api ini, dan kebawa sampe sekarang. Tiap minum ini,
semangat jadi lebih “ON”. Kalau pengen cobain,
Kapal Api lagi bagi-bagi gratis nih buat 500 redemption pertama, anda tinggal klik link
dibawah ini, dan masukin code: “DAVIDARENINAJA”. kode yang unik ya. Atau kalau Anda mau beli
juga bisa pastinya, langsung sikat aja produknya di
e-commerce kesayangan Anda. Buat nemenin aktivitas
jadi lebih semangat. *Minum* Sep! Lanjut soal Zenbook Fold! Kita langsung liat aja,
desainnya yang spesial. Mungkin kalau posisinya ketutup gini, orang ga langsung ngeh ya kalau laptop ini bukan laptop biasa.

Sekilas kayak
laptop kecil 13 inci doang, yang dikasih casing kulit. Pas saya bawa-bawa gini pun, ga ada feeling aneh-aneh sih. Panjang lebar standar, beratnya juga enak, sekitar 1,5 kilo, tebelnya aja yang
agak berlebihan di sisi engselnya. Kira-kira, bawa laptop ini kayak bawa buku kuliah lah, yang ga pernah kita buka itu lho. Tapi Zenbook Fold beda… Ga ada kerjaan pun,
pengen sering kita buka cuy, pasti bikin orang penasaran,
curi curi pandang. "Apaan tuh layar semua? Tablet? Bukan. Ini laptop.
Nggak percaya? Sini saya tunjukin! Layar yang full gini, kita pasangin keyboard bluetooth
bawaan di bagian bawahnya, nanti layar bawahnya bakal mati, sisain atasnya doang, biar berasa kayak
laptop 12.5 inci biasa. Cara pakenya ya
kayak laptop mainstream, ada layar, ada webcam + inframerah
di bezel atas, terus ada keyboard di bawah,
plus ada trackpad. Ini mah fix namanya laptop ya. Keyboardnya juga ga
mudah kelepas atau kegeser kok, soalnya dia udah pake sistem magnet.

Ini laptop. Cuma kalau Anda emang pengen nyebut Zenbook Fold
ini sebagai tablet, yah… Sah sah aja sih. Soalnya kita emang bisa
pake dia sebagai tablet. Tablet jumbo yang layarnya 17 inci. Saya pribadi sih nggak betah ya
pake mode kayak gini. Pegel pegangnya. Mau
kita lipet dikit ala-ala buku, kayak yang ada
di iklan Asus di websitenya, juga berat sih. Paling enak, tabletnya kita senderin
di meja aja kayak gini. Ini mode paling asik,
paling keren dari nih laptop. Anda inget? Tadi saya ada bilang, kalau laptop ini ditutup, dia keliatan kayak laptop kecil
yang dikasih casing kulit. Nah, casingnya ini
bukan sembarang casing ya, dia ga bisa dilepas,
udah built in paten, soalnya dia bisa dilipet
buat jadi senderan si laptop, kayak kaki buat
bingkai foto di meja lah.

Dan tada! Kalau kita kombinasiin sama keyboard bluetoothnya tadi, tiba tiba dia berubah
jadi laptop yang punya layar 17 inci. Mau ditambah
mouse bluetooth juga bisa. Laptop ini juga sudah dilengkapin
Windows 11 Home ya dan pake di layar segede gini
berasa saaaatisfying banget. Atau kalau mau pake cara
yang lebih unik lagi, yang bener-bener
mainin fungsi foldablenya, kita bisa tinggalin
keyboardnya di rumah, ga perlu bawa mouse biar
ga usah gendong beban ekstra dan Zenbooknya tetep bisa
dipake sebagai laptop. Kita tinggal lipat aja engselnya,
se-pw pandangan kita lah dan pilih aja,
layar atas mau nampilin apa, layar bawah mau nampilin apa,
bisa dipisah soalnya. Layar bagian atas
bisa buat buka Microsoft Office kayak Word, Exel, Powerpoint, bebas. Terus layar bawah bisa buat
virtual keyboard. Kan touchscreen. Tapi emang, jadinya kurang pw kalau ngetik banyak-banyak
di touchscreen. Feelnya kurang dapet aja ya, mungkin lama-lama kebiasa cuma kalau nggak tactile gitu
kurang memuaskan lah.

Nggak ada tombol fisik. Bisa atau nggak, ya bisa banget dan kalau udah biasa
mungkin nggak masalah ya. Cara pakenya bener-bener fleksibel lah, nggak tergantung sama
satu bentuk yang gitu-gitu aja. Kita juga nggak usah takut kalau keyboardnya ini kehabisan baterai ya, dan itu salah satu masalah
yang ada di Zenbook Fold ini. Keyboardnya ini ga bisa auto ngecas kalau kita pasangin ke laptopnya,
harus dicas terpisah pake port type C, ga ada sistem POGO pin ato apa gitu yang bikin keyboardnya bisa dicas
pas dicantolin ke bodi laptop. Sayang banget. *Minum* Saya pribadi seneng banget
sama konsep Zenbook Fold gini. Seru gitu. Kalau HP kan, Z Flip. Ukuran tempat make up,
kalau dibuka, jadi HP. Z Fold. Ukuran HP,
kalau dibuka, jadi tablet. Sekarang Zenbook Fold, ukuran laptop,
kalau dibuka, jadi monitor.

Teknologi jadi lebih ringkes
dan lebih all in one. Kapan lagi bisa bawa bawa
laptop 17 inci pake backpack biasa? Nanti mungkin
bakal ada laptop foldable yang ukurannya itu gede
kayak laptop gaming, pas ditutup, terus pas dibuka,
lebarnya berasa kayak monitor 24, 27 inci, saya nunggu banget tuh. Mungkin bakal ada
sekalian jadiin dia PC desktop ya. Kayak saya sekarang kan, setup desktopnya kayak gini: keyboard bluetooth, mouse bluetooth,
sama monitor 27 inci 4K. mesinnya di bawah meja. Nanti kalau ada laptop yang ukuran
monitornya itu bisa nyaingin laptop, mungkin bakal
banyak orang bisa hemat ya, ga usah beli monitor ekstra.
Atau satu lagi, semoga ke depannya laptop ini
bisa dijadiin monitor eksternal, bisa dicolokin ke dekstop,
ato laptop lain, mesin lain, dan jadi monitor kedua. Tinggal konekin ke
port thunderboltnya aja. Semua portnya sudah siap tapi, mungkin software nya
yang belum ndukung ya, karena sekarang belum bisa
mau dicolok kayak gimanapun. Tapi semoga ke depannya, ada ya. Apalagi kualitas layar
Zenbook Fold ini ga kaleng-kaleng.

Nggak menang bisa dilipet doang. Panelnya udah f-OLED
alias fleksible OLED, sampe ada sticker khusus kayak gini. Color gamutnya mantab 100% sRGB, 100% DCI-P3, 95% AdobeRGB, resolusinya
sendiri sudah tajem, di 2,5K Kalau kita masuk mode full screen
dan full HD kalau mode laptop. Refresh ratenya masih di 60Hz,
Finishingnya glossy, dan sayangnya, yang namanya
layar lipet, tanpa kecuali, pasti ada bekas lipetan gini ya.
Ada creasenya istilahnya. Tapi levelnya ini jauh lebih mending
sih daripada foldable di HP. Kalau di Zenbook Fold, lipetannya
nggak terlalu berasa pas layarnya hidup. Kayak misalnya kayak gini memang
harus dicari dikit sih pantulannya, harus pas banget baru ada lipetannya tapi kalok kita matiin,
dia bakal lebih jelas… mati dong… hey tombol power, Tapi pas layarnya mati, bakal lebih gampang buat ngeliat
bagian lipetannya di tengah ini, sama kalau jari kita ngelewatin
si monitornya ini kita elus-elus gitu, lipetannya bakal berasa.

Oh iya, ngomong ngomong soal lipetan, Asus ngeklaim kalau engsel
Zenbook Fold ini bisa dibuka tutup sampe 30 ribu cycle. 30,000 kali buka tutup ya,
bolak-balik, itu diitung satu. Kalau sehari buka tutup laptopnya
10 kali, lumayan sering gitu, kurang lebih bisa tahan
8 tahun lah. Klaimnya gitu. Kalau bener, umurnya
bakal panjang banget. Lebih cepet basi di bagian
spek daripada engsel. Dan ngomong-ngomong
soal spek, di bagian prosesor, Zenbook Fold pakai
prosesor kelas hemat daya Intel Core i7-1250U
dengan 2 Performance Core alias P-Core plus
8 Efficiency Core alias E-Core. GPU nya pakai Intel Iris Xe Graphics. RAMnya sendiri 16GB LPDDR5
Dual channel, storage 1TB SSD NVMe
yang speednya udah kenceng, baca tulis 3000an MB/detik.
Pas kami tes benchmark, sayangnya, berasa banget
kalau prosesornya itu dituning buat ngejaga suhu biar tetep adem.

Kalau kepanasan, mungkin bakal
bahaya ke layar fleksibelnya yang memang agak plastik sih,
namanya layar fleksibel. Di Cinebench R20 looping,
skor pertamanya dapetin 2900an, tapi abis itu, tes 2, tes 3,
langsung ceblong ke 2100an semua. Mau ke 4 5 6 kali sama aja. Buat main game enteng masih bisa lah,
main valorant di Full HD setting lowest, bisa dapet average di 83, tapi kalau udah tembak Genshin, mau
setting lowest masih nggak narik lah, fpsnya sering drop ke belasan,
ke-20, habis gitu naik ke 40-50… Kurang cocok buat main game. Buat kualitas webcamnya dia bagus ya walaupun warnanya bikin kulitnya
kelihatan lumayan merah, tapi detailnya dapet lah.
Ya ini webcamnya oke, tapi buat mikrofon, kedengeran
agak kurang bening gimana gitu ya, buat laptop yang luar biasa kayak gini.
Sementara kalau speakernya, sudah bagus walaupun nggak
se-luar biasa laptop-laptop gaming. Soal batere, kapasitas 75Wh juga
ngasih daya tahan yang standar aja ya, di 6 jam buat streaming Youtube.
Nggak terlalu wah lah. *Minum* Bagian yang kurang wah tadi, ditambah minus-minus
yang saya ceritain di awal kayak keyboard nggak auto ngecas, terus belum bisa
jadi monitor eksternal… Bikin potensi Zenbook Fold
ini jadi berasa kurang keluar aja.

Kerasa nanggung buat laptop
yang harganya ga nanggung. 50 JUTA!!! Yep.
Lima kosong juta. Fuhh… Pas tau harganya,
saya langsung yakin lah, kalau Zenbook Fold ini
nggak bakal cocok buat banyak orang, 99% orang ga cocok. Di laptop ini, harganya masih berasa
berat di konsepnya. Jual keunikan. Jual ide. Kalau, "Ada lho,
laptop yang layarnya bisa dilipet gini. Fungsinya banyak lho, nggak bisa
disaingin laptop lain lho di pasaran". Saya juga setuju, laptopnya seru, bikin orang penasaran dan pakainya
kalau sesuai petunjuk, ya ini enak-enak aja. Saya juga selalu seneng sama brand
yang berani kasih inovasi kayak ginian. Asus memang jagonya lah
soalnya, saya kasih jempol. Tapi, kalau buat beli, mungkin
jempolnya saya tarik ya, mikir lagi, atau kalau Anda pingin beli itu,
penasaran banget, langsung cobain aja.

Siapa tau
Anda termasuk konsumen 1%, alias orang tajir yang pengen beda. Laptopnya enak kalau
Anda nggak peduli harga. Yah, saya sih nggak heran ya
sama kesimpulan kayak gini. Namanya juga teknologi
generasi pertama, pasti selalu ada yang
bisa dikembangin juga, sampe konsumen nyaman belinya. Kembangin terus, sampai sudah mateng banget. Yang kena siklus kayak gitu
nggak cuma laptop doang ya, tapi produk lain juga. Biasanya tahapannya selalu sama: generasi pertama
buat kenalin konsep, kayak gini. Terus generasi kedua buat
benerin apa yang kurang, kritik-kritik yang masuk dibenerin, terus generasi ketiga buat
sempurnain detail-detail kecil, terus bisa mulai turunin harga karena biaya bikinnya sudah
lebih murah, sudah lebih pengalaman, alat-alat bikinnya
sudah ada, sudah lebih ahli, jadi mungkin generasi ketiga
itu paling mateng lah. Waktu itu Samsung Z Fold
juga kerasa mateng di generasi 3. Kita tunggu aja. Potensi
laptop ini gede banget. Demikian review GadgetIn
buat Asus Zenbook Fold 17. Like kalau Anda suka,
dislike kalau nggak suka dan kita ketemu lagi
di video selanjutnya. Yo! *Minum* Apa lagi ya yang ketiga itu paling oke, biasanya angka 3 sih keramatnya. ROG, ROG sih sudah oke…
Oh yang naik-naik itu layarnya….

As found on YouTube

About Author

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *