February 22, 2024

caption

Halo guys,
David di sini, dan ini adalah laptop 11 juta dari Asus! Namanya vivobook Pro 14 OLED M3400Q. Ha! Berasa nggak, kalau saya
lumayan nekenin kata OLED tadi? Soalnya seru lah, zaman sekarang, duit
11 juta udah bisa dapet laptop layar OLED, ini jenis layar kelas atas yang
kualitas warnanya saya kasih 2 jempol ya. Laptop ini juga pake
tipe processor yang kenceng, yang kuat soal performance, yang
biasanya dipake di laptop gaming. Bobotnya juga enteng,
enak dibawa keliling, speaker cakep… Kedengeran luar biasa ya
buat laptop harga segini? Idaman nih? Tunggu dulu. Yang namanya laptop mid range,
ga mungkin seindah itu. Dia juga pastinya punya
kelemahan yang harus diperhatiin yang mungkin bobot
kelemahannya itu lebih berat ya, Di video ini, saya bakal kasih 5 alasan
utama buat beli vivobook Pro 14 OLED… Panjang banget namanya, M3400Q, dan 5 alasan buat pikir ulang lagi. Alasan belinya sudah banyak saya kasih
tau di awal tadi ya.

Spoiler dikit lah! Kelebihan yang pertama:
tentu soal layar OLEDnya ya. Tahun 2022, masih jarang lah
ada laptop harga segini yang berani ngasih panel OLED. Biasanya cuma laptop kelas atas yang pake. TV pun, kalau udah pake panel
OLED, langsung auto TV mahal! Ga ada TV murah pake OLED.
Nggak ada! Kalaua da tolong komen di bawah. Saya yakin nggak ada sih. Buat yang belum tau apa bedanya
panel OLED sama panel lain semacam IPS? Ini langsung saya kasih liat aja.
Kasih perbandingan biar coba cari tahu atau langsung ngeh gitu ya. Berasa nggak kalau warna
hitam di panel OLED tuh, bener bener pekat, hitam sejati lah, karena LEDnya dimatiin total. Sementara panel IPS, hitamnya masih
berasa agak terang karena… sebenernya masih ada
sedikit lampu yang nyala. Nggak cuma soal hitam hitaman, color gamut
dari panel OLED pun biasanya luas banget, warnanya tuh kaya lah. Pas kami tes pake Spyder,
hasilnya keren, 100% sRGB, 99% DCI-P3, 97% AdobeRGB, sama 95% NTSC. Luas banget cakupan warnanya. Dan akurat juga,
delta E di bawah 1, 0.87. Di bawah 2 aja udah bagus, ini 0 koma. Support HDR10, Pantone Validated.

Resolusinya juga super tajem
di 2880×1800 pixel, alias 2.8K, refresh rate 90Hz, kecerahan 400 nits… Finishing Glossy
biar warnanya lebih kinclong lagi, ga jadi burem kayak finishing matte… Super bagus. Asus serasa banyak
nuangin modal mereka ke layarnya ini ya, hasilnya sesuai. Jadi kalau pengen dapetin kualitas
warna yang bener bener bagus di layar laptop mid range, Vivobook Pro 14 OLED M3400Q ini
pilihan yang tepat! Misalnya anda konten kreator, editor photo,
video, yang sensitif sama warna, atau sekedar seneng aja mandangin
layar laptop yang warnanya bagus, karena kalau pake laptop,
ya harus ngeliatin layar lah, kecuali denger musik doang ya, Atau pas meeting online
yang pura pura perhatiin ha he ha he oke sip oke sip
tapi sebenernya nggak perhatiin… itu nggak usah lihat layar nggak masalah.

Nah, kelemahan pertama dari
Vivobook Pro 14 OLED M3400Q ini, ada di panel OLEDnya juga. Mungkin si paling IPS udah pengen komen ya, “Layar OLED burn in! IPS aman!" NMggak salah! Kalau kita sering nampilin satu gambar
yang sama dalam waktu lama, brightness juga terang,
layar OLED ada resiko burn in, alias ngasih jejak di layar. Sampe sekarang, masalah itu memang
gentayangan ikutin layar OLED sih, udah sifatnya lah. Asus pun ikut ngingetin. Dan untungnya, Asus juga ada
ngasih cara juga buat ngakalin layarnya pake software Asus OLED Care
buat cegah situasi tadi. Metodenya tuh ada beberapa cara, bisa pake screen saver biar gambar
di layar itu nggak samaaaa terus, softwarenya juga bisa sedikit
ngegeser gambar tanpa kita sadarin, jadi pixelnya nggak nampilin
warna yang sama terus. misalnya icon icon pas
kita lagi ngedit video gitu, terus ada auto hide taskbar… Kita juga bisa set komputer kita
biar matiin layar kalau lagi ga kita pake, sleepnya mungkin 10 menit, 30 menit… Itu salah satu metodenya lah. Burn in memang jadi resiko, tapi
buat kasus yang lumayan ekstrim aja kalau orangnya bener bener
cuek dan itu sering kejadian. Kelebihan kedua: Vivobook Pro 14 OLED ini, pake processor AMD Ryzen 5 5600H yang punya 6 core 12 thread.

Yang biasanya dipake di laptop
performa tinggi kayak laptop gaming, yang harganya bisa 15 jutaan, tapi yang ini 11 juta udah dapat. Hasil benchmarknya pun mirip mirip
sama skor yang didapat laptop gaming, mau dites di Cinebench R20,
Cinebench R23, Geekbench, 3Dmark, tenaga processornya keren lah. Render kenceng. Dipake buat main game,
Integrated Graphic Radeon Vega di processornya lancar jalanin game game
esport kayak Valorant. Setting Low resolusi maksimal,
bisa dapet 90-100 fps. Kalau Genshin Impact
yang agak beratan gitu, setting lowest resolusi
Full HD bisa dapet rata rata di 51. Processor kencang gini juga
dilengkapin sama SSD NVME PCIe yang kencang juga, kecepatan baca tulis
udah tembus 3000MB per detik, kapasitas juga oke di 512GB. Kelemahan kedua: Sebenarnya lebih spesifik
ke tipe laptop yang kita bahas sekarang sih. Ini Vivobook Pro 14 OLED… M3400Q! Ini vivobook Pro 14 OLED varian
paling bawah, harganya 11.299 juta. RAMnya 8GB dual channel
dan ga bisa diupgrade. Sudah kesolder paten gitu aja.

Jadi lumayan ngiket usernya ya,
cukup buat sekarang, cukup buat sekarang 8GB,
tapi kalau ke depannya ga cukup, yaa harus terima! Solusinya sih simpel, dan sangat saya
anjurin buat nambah 500 ribu biar bisa dapet varian yang
RAM 16GB dual channel. Jatuhnya masih 11 jutaan juga. Kalau bisa, jangan pilih yang RAM 8GB,
kecuali anda benar benar yakin kalau 8GB sudah cukup
sampai anda ganti laptop baru. Oh sama satu lagi,
soal upgrade, SSDnya tadi, cuma ada 1 slot aja ya. Jadi kalau
mau upgrade, harus copot SSD lama. yang 512GB tadi, ya udah lega sih, tapi ya… Sisanya bisa masuk SSD eksternal. Kalau misalnya mau tambah data, jadi buat saya sih,
512GB nggak bisa diganti-ganti, harus switch ya itu nggak terlalu masalah. Keunggulan ketiga: Desain
Vivobook Pro 14 OLED ini cakep. Mungkin buat varian warna
Cosmos Blue yang lagi kita bahas, kesannya agak ngejreng ya. warnanya
kuat, di atas ada garis kuning juga sama hijau, kayak seragam orang proyek,
ya ini mencolok lah. Bakal ada yang suka ada yang ga suka… Untungnya ada satu varian lagi yang
Solar Silver, itu warnanya netral banget, lebih adem, lebih kalem,
lebih cocok sama semua tipe user.

Bahan bodinya gado gado, ada
yang kebuat dari metal aluminium kayak covernya ini, tapi ada bagian yang kebuat dari plastik,
berasa plastik, kayak bagian framenya ini. Kalau dari sini, saya agak
susah bedainnya sih, ini kayak metal, tapi kalau difeeling kayak gini, kayak plastik, jadi ini banyakan plastik. Banayk polikarbonat sih… Build quality laptop ini sendiri sudah solid, dan bobotnya juga enteng,
kurang lebih 1.5 kilo doang, plus charger udah.
Enak buat orang yang mobil… Maksudnya mobile, gerak-gerak
pindah-pindah mulu. Kalau naik mobil mulu,
berapa berat nggak masalah ya. Engsel laptopnya bagus,
bisa diangkat pake 1 tangan aja, dan di webcamnya ada tutupan
fisik biar lebih aman dari hackerman. Ngetik di keyboardnya enak, ada backlit juga 3 level kecerahan, plus ada fingerprint reader
juga di tombol power, kalau mau pakai fungsi
Windows Hello jadi bisa. Touchpad gede, licin, responsif.
Desain laptop ini udah enak lah. Makanya saya heran sama
kelemahan ketiga ini: entah kenapa Asus nggak ngasih
port USB type C ke vivobook 14 Pro. Aneh banget. Sebiji
selubang pun ga dikasih. Adanya 2 port USB 2.0 tipe A,
sama microSD card reader di kiri. Ngapain coba ada 2 USB 2.0. Kan butuhnya satu aja, Sus, buat mouse.

Itu pun kalau mousenya ga bisa bluetooth. Kalau mousenya bisa bluetooth,
2.0 kayak nggak guna gitu. Di kanan ada port power,
USB 3.2 Gen 2 yang 10Gbps, HDMI 1.4, dan audio jack. Laptop tahun 2022
ga ada USB C, itu aneh sih. Lebih wajar ga ada USB A,
adapternya banyak yang jual. Tapi kalau ga ada USB C, damn. PR
dah kalau kita punya aksesoris USB C. Sekarang rata-rata pake gituan. Kelebihan keempat:
speaker laptop ini bagus. Udah sertifikasi Harman Kardon
stereo yang suaranya bagus, vokal jernih, detil kedengeran jelas,
separasi suara cakep, bass juga lumayan berasa
walaupun ga terlalu punchy. Saya suka, masih jarang ada speaker
laptop 10 jutaan yang bisa sebagus ini. Tapi kelemahan keempat, kualitas
webcam sama mikrofonnya biasa aja ya.

Saya nggak tau ini termasuk
kelemahan atau nggak. Soalnya webcam laptop sekelas ini
memang ga bisa banyak diharepin sih. Ini nggak bagus, tapi ini nggak jelek juga. Ini oke lah. Yaa mungkin karena ekspektasi
agak tinggi karena kan udah ngelihatin speaker bagus, desain cakep, kirain webcam juga, wah, siapa tahu cakep. Taunya yah standar lah. Kelemahan kelima,
ini juga jatuhnya lumayan netral. Ga lemah lemah banget tapi
ga bisa dibilang bagus juga. Baterainya yang tahan 7 jam pas kami
putar video Youtube di Microsoft Edge, mode battery saver, brightness volume 50%, koneksi wifi. Bukan daya tahan yang jelek, apalagi kalau
inget processornya yang kelas performance. Butuh banyak daya… Tapi 7 jam juga bukan
daya tahan yang lama sih, kita bandingin sama laptop Ultrabook
yang biasanya bisa tembus 10 jam.

Terakhir, kelebihan kelima:
Juga ga terlalu spesial, ga terlalu unik, tapi bikin hepi lah. pas tau Asus ada ngasih layanan ekstra
kayak udah ada Windows 11 di dalamnya, terus udah dibacking Asus Perfect Warranty, yang nanggung 80%
biaya kerusakan laptopnya, walaupun itu sebenarnya user yang lalai ya, user yang ceroboh,
Asus bantu tanggungin dah. Layanan layanan gini yang
bisa bikin orang minat. Kesimpulannya: Asus
Vivobook Pro 14 OLED M3400Q! Ini laptop yang punya
kelebihan makro makro ya, kayak layar super indah,
processor performa tinggi, SSD kenceng, desain cakep,
build quality kerasa solid, speaker bagus, layanan juga bikin tenang… Tapi dia juga punya kelemahan
yang termasuk mikro, tapi jangan diremehin karena
punya potensi buat bikin kita gatel, sampe mungkin kesel
kalau keseringan muncul. OLED burn in, okelah bisa dihindarin, RAM 8GB bisa dihindarin
juga kalau pilih yang 16GB, webcam, batere, standar lah. Tapi absennya port USB C, itu yang bikin saya heran. Kayak… Justru… itu lho, sekecil itu yang mungkin
bikin orang ga jadi beli. Sayang layar sudah bagus
sisanya udah bagus, tapi… ada satu ganjelan kecil
yang tangggunggggg banget.

Kalau anda butuh layar cakep,
ini laptop bagus banget. Kalau anda sering pake USB C,
buat monitor, buat SSD, ini laptop yang bikin ragu. Sama kayak saya kurang sreg
aja sih sama laptop jaman sekarang, 10 juta ke atas nggak pakai USB Type C, mungkin buat anda nggak masalah, tapi buat saya yang sering
ngelihatin gadget baru gitu, wuh… Jadi gitu aja, review buat… Asus Vivobook Pro 14 OLED M3400Q. Ada tulisannya tuh, like kalau suka,
dislike kalau nggak suka, dan kita ketemu lagi di video selanjutnya… Yo! Closed Caption by @subbox.id 2.0!.

As found on YouTube

About Author

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *