March 5, 2024

caption

Halo guys,
David disini dan disini udah ada laptop
Asus yang ga lazim, lagi. Namanya Zenbook
Pro 16X OLED. Pokoknya kalau kita denger laptop
unik, pasti kerjaan Asus ya. Engineernya terlalu
kreatif lah. Kemaren kan kita udah liat
tuh, Asus Zenbook Duo yang punya dua layar
di atas sama di bawah. Sekarang, mereka modif lagi si laptop
biar keyboardnya yang pindah ke atas, terus keyboardnya bisa keangkat. What… Awalnya saya mikir… Faedah
keyboard kayak gini buat apa sih? Ngapain sok-sok beda dari laptop lain? Tapi setelah saya
cobain, sebentar aja. Saya justru bertanya-tanya, kok laptop
lain ga pake keyboard kayak ginian? Enak lho, ngetik di keyboard
yang agak keangkat gini.

Kalau di Zenbook Pro ini,
dia keangkat 7 derajat ya. Posisi ngetik jadi lebih nyaman, lebih
ergonomis, sesuai sama lekukan tangan. Saya sendiri, kalau ngetik
pake keyboard eksternal buat PC, pasti selalu ngebuka dudukannya ya, biar keyboardnya agak
keangkat. Aneh kalau flat. Malah, keyboard mahal
kayak MX Keys Mini ini, dia ga ada pilihan buat
dibikin flat ga ada. Pokoknya harus keangkat,
karena pasti lebih nikmat. Saya jadi ngarep kalau laptop lain juga
bisa punya sistem kayak gini ya. Atau kalau udah paten,
eksklusif Asus doang… ya gak tau soalnya… ini sayang kalau ga diterapin laptop lain. Soalnya dia ga cuma bikin
ngetik jadi lebih pewe lho. Sistem begini, atau yang disebut
Asus itu brandingan itu… AAS Ultra, alias Active
Aerodynamic System Ultra, Karena keyboardnya keangkat,
dia jadi punya ruang tambahan biar cooling lebih lega. Sirkulasi anginnya tuh ga perlu
nyelip cari celah-celah buat masuk kayak motor pas lagi macet gitu. Lewat AAS Ultra ini, jalur anginnya
masuk jadi kebuka lebar. Dan ujung ujungnya, si laptop jadi
lebih adem, performa juga lebih stabil. Nanti soal performa kita bahas
lebih banyak, speknya seru soalnya. Sekarang masih soal yang unik-
unik dari Zenbook Pro 16X OLED.

Mungkin anda udah nyadar ya, kalau di bawah keyboardnya ini ada
semacem lingkeran gitu. Kayak pentil. Ini namanya Asus Dial
Wheel, ini buletan tengahnya tombol yang bisa diteken-teken, terus lingkerannya punya sistem
sentuh ini kayak touchpad teksturnya. Fungsi tombol ini banyak ya. Dia paling benernya dipake
di software kreatif semacem Photoshop, Premiere
Pro, Lightroom, gitu-gitulah. Misalnya buat ngatur ukuran brush, bisa
cepet tinggal puter-puter lingkarannya. Atau ngatur opacity
gambar bisa, dan lain-lain. terlalu banyak yang bisa
diatur lewat tombol ini. Fungsinya bisa kita custom juga. Kalau lagi ga pake software kreatif, si Dial Wheel juga bisa
kita pake buat kerjaan lain. Sesimpel ngatur volume, atau ngatur
brightness, udah pasti bisa ya. Ngescroll file-file di folder juga bisa. Mau dipake buat aplikasi yang agak
kaku kayak Excel, Word, bisa juga.

Jadi silakan diexplore aja. Ini tombol kecil yang jadi tambahan gede
buat anda yang kerjanya di dunia kreatif. Tangan kanan pegang mouse atau
stylus, tangan kiri stay di lingkerannya. Oh iya, di sebelah Dial Wheel,
ada touchpad yang ukurannya gede ya. Di pojok kanannya ini ada tombol
buat aktifin fungsi numpad juga, yang bisa ngasih feeling serasa neken
tombol fisik loh, padahal ini touchpad. Haptic feedbacknya maknyus!
Buat speakernya laptop ini bagus, dia suara musik, film… semuanya kedengeran enak, web
cam juga kualitas suaranya bagus… buat camera web cam dia full HD… Cuman mikrofonnya ya kayak kurang gitu… kalau dibandingin sama yang lain…
kayak semua yang lain tapi pokoknya… Saya juga ga nyangka, keyboardnya
udah WRGB, per tombol lagi. Bukan zona ya satu tombol, satu tombol. Ini Zenbook lho! Ga penting banget
punya keyboard warna- warni. Kayak mau ngelangkahin RoG aja. Cuma, Asus ga bodo ya.
Mereka ngasih satu spek di Zenbook ini, satu kelemahan yang
bikin gamers males liatnya. Layarnya cuma 60Hz doang. Buat main game AAA masih enak,
tapi buat gamer kompetitif yang pengen frame rate setinggi
mungkin, goodbye selamat tinggal. Anda emang bukan target pasarnya. Walaupun mesinnya
cakep sih buat main game, tapi target pasar Zenbook Pro 16X OLED, ini lebih ke
golongan kreatif.

Makanya kualitas layarnya
dibikin segila mungkin. Ukurannya dibikin gede, 16 inci.
Aspek rasio juga produktif, 16:10. Resolusi dikasih setajem
mungkin, di 4K. Panel? Kayak namanya, laptop ini pake panel OLED
yang color gamutnya level pro, 100% sRGB, 97% Adobe RGB, 100% DCI-P3, 95% NTSC. Delta E juga kurang dari 1, sama dia juga udah
Pantone Validated. Finishingnya pun glossy,
biar warnanya itu keluar semua, nggak kayak ada burem-burem
dikit yang ada di layar matte. Ini bener-bener bening. Pokoknya semuanya semaksimal
mungkin buat mata yang liat. Kurangnya apa ya? Ya apa ya? Layarnya udah touchscreen,
kalau kita teken sini dia keluar ya menunya, windowsnya… terus kalau mau diteken-
teken yang agak kuat… digesek gesekin pake stylus juga
aman kacanya Gorilla Glass… Udah VESA Certified juga HDR 500. Serba maksimal sih. Yang kurang
cuma soal refresh rate tadi. Buat pagerin gamer. Ngomong ngomong soal gaming:
soal spek pun, berasa garang juga sebagai sebuah Zenbook ya. Prosesornya pake Intel Core
generasi ke-12, Core i9-12900H, GPUnya Nvidia GeForce RTX 3060 yang
TGPnya 95Watt dengan Dynamic Boost.

RAM 32GB, udah LPDDR5 yang 5200MHz,
memorinya 2TB SSD PCIe 4.0. Speednya super kenceng, ala PCIe 4 dah, hampir kena 7000MB/ detik
buat baca, 5000MB/detik buat tulis. Skor benchmark? Udah maksimalnya
Intel i9-12900H, ga ada penurunan. Buat multicore dia dapet angka
kurang lebih 6700-7000, di Cinebench R20 ya, buat single core di 718 poin.
Stabilitynya pun cakep, sistem cooling pake keyboard keangkat
tadi beneran ada faedahnya. Pas kami kasih stress
test di 3Dmark TimeSpy, dia dapetin skor stability 99.2%, tinggi. Pas ngeliat suhunya pake kamera khusus,
touchpadnya masih adem ya, kurang lebih 30 derajat doang,
halaman sekitarnya gitu. Bagian paling panasnya tentu di
exhaustnya, tapi enggak sepanas itu. Buat main game pun enak,
pas digeber buat jalanin Valorant setting mentok kayak resolusi 4K, setting hidh semua, dia
bisa dapet average FPS di 180. Walaupun layarnya cuma
bisa nampilin 60fps doang ya, tapi ini kabar bagus kalau
anda punya layar gaming eksternal. Tinggal colok aja. Ada port
Thunderbolt 4 kok.

HDMI juga ada. Terus buat main Genshin, di setting
4K ya dia agak keteteran sih, dapetnya rata-rata 43 fps aja. Jadi Kalau gamenya udah bagus grafiknya
batasnya di 1080p baru nyaman. Genshin tadi 120 dapet. Kalau Full HD. Di resolusi begini, Shadow
of the Tomb Raider bisa dapet 87 fps, ini settingannya udah Ultra,
Ray Tracing juga Medium. Red Dead Redemption 2, setting ultra
Ray Tracing Medium, bisa dapet 58… Kalau Cyberpunk, setting bisa ultra tapi ga pake Ray tracing kalau
mau dapet angka 60fps.

Zenbook yang bisa main game. Bagian yang paling B aja,
dari Zenbook Pro 16X OLED ini, buat saya ada di baterenya sih. Buat muter Youtube 1080p di Microsoft
Edge, brightness 50%, pake Wifi, mode Battery Saver pokoknya
yang kayak standar biasanya, dia cuma tahan 6 jam 40 menit. Kalau dipake berat mungkin cuma
tahan kurang lebih 2 jam aja ya. Padahal baterenya kedengeran gede, 96Wh. Hampir mentok 100 batas pesawat gitu. Mungkin karena speknya garang ya jadi… ya biar maksimal terus
pastiin dia kecolok listrik Coloknya di sebelah kiri sini,
di port DC IN, sebelahnya ada USB Type A 3.2 Gen 2, sama 2 port Thunderbolt 4 yang
support Display sama Power Delivery. Di sebelah kanan, ada HDMI 2.1,
combo jack, card reader, sama indikator LED. Lagi-lagi, ini port yang
ramah kreator ya. udah SD card reader ya bukan micro SD. Kalau soal desainnya ini ala Zenbook
banget lah dari tadi anda udah liat. Familiar dari Zenbook yang lain dari
luar dia keliatan minimalis aja. Bodinya premium pake
metal semua. Ga ada plastik-plastiknya. Metalnya pun udah Aerospace Grade punya. Bobotnya ya karena
metal dan speknya banyak banyak… speknya kuat dimasukin semua… ditambah apa lagi ya… yah kipas-
kipas ginian bobotnya jadi 2,4 kg.

Ini udah ala laptop gaming sih. Dan buat harganya, juga berat
buat yang ga masuk target pasarnya. Harganya 48 juta. Buat
gamer, pasti berat, duit segitu mah bisa dapet
RoG yang GPUnya jauh lebih bagus. Buat yang pengen pake laptopnya buat
ngetik doang, ya mending ultrabook lah. Tapi buat orang kreatif profesional,
orang yang nyari duit di dunia kreatif fitur Zenbook ini bisa bikin
kerjaan tambah gampang ya, yang ujung-ujungnya datengin duit lebih… yang lebih ngga ke jual kalau dah buat
kerja emang itungannya udah beda sih. Worth it atau nggak? Tergantung
anda pakenya buat apa.

Saya sih seneng aja nyobain laptop
yang fiturnya unik kayak gini. Demikian review GadgetIn buat
Asus Zenbook Pro 16X OLED. Like kalau anda suka dengan
video ini, dislike kalau nggak suka, dan kita ketemu lagi
di video selanjutnya. Yo ! Closed Caption by @subbox.id Engselnya nggak ada di….
Nggak ada hak cipta?.

As found on YouTube

About Author

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *