April 21, 2024

caption

Halo guys,
David di sini dan ini adalah
Lenovo Yoga 6. Sekitar seminggu atau 2 minggu lalu,
saya sempet ngebahas soal 2 tipe orang ya. Apakah mereka pengen jadi orang
yang bener-bener ahli di suatu bidang, sampe nggak ngerti soal
bidang lain pun nggak masalah, atau pengen jadi orang
yang ngerti soal banyak bidang, tapi nggak ada satupun
yang dia ahli-ahli banget. Omongan kayak gitu
lumayan berkesan kayaknya ya, sampe ada yang potong videonya
dan diupload ke TikTok dan IG, terus di dalamnya ada banyak diskusi. Ada yang pengen jadi orang
yang ahli banget di suatu bidang, tapi ada juga yang pengen bisa semuanya,
nggak bener-bener ahli juga nggak masalah. Ya memang nggak ada jawaban
yang bener atau salah sih. Semuanya punya peran sendiri. Ibarat kalau dokter, ada dokter spesialis yang
Cuma dicari orang buat masalah tertentu, tapi ilmunya super tajem Dan harganya juga Ada juga dokter umum yang
cocok buat semua orang, buat segala masalah tapi
ilmunya nggak sedalem spesialis. Dua duanya sama sama hebat.

Kalau ibarat toko,
ada toko spesialis beras mungkin, ada toko yang juga jual beras
tapi ada sikat WC juga dia jual. Istilahnya toko palugada lah,
apa yang lu mau, gua ada. Nah, di dunia laptop juga sama,
ada yang namanya laptop spesialis. Mulai dari spesialis gaming, kalau dari Lenovo
contohnya seri Legion, itu laptop yang paling cocok kalau pemakaian
laptop anda banyak buat main game berat. Ada juga laptop spesialis
kerja atau sekolah yang tampil gaya dan
bentuknya kerasa ringkas, performanya juga responsif banget,
kayak Lenovo Yoga Slim 7i Carbon. itu pernah kita bahas juga Kalau laptop yang palugada, Ya kayak Lenovo Yoga 6 ini,
yang kita pake buat main game itu bisa, tampil ringkes dan keren
dia bisa, dijadiin tablet bisa,
buat ngetik bisa, performa responsif,
dia bisa.

Tapi inget,
yang namanya palugada itu, nilai dari tiap bagian
sekitar 7-8-9-7-8-9, bukan 10 kayak spesialis. Contohnya kalau kita
liat bagian desainnya. Lenovo Yoga 6 memang bukan
laptop tertipis yang bisa anda beli, tapi dengan ketebalan di 17mm
dan bobot di 1.3 Kilogram aja, Yoga 6 tetep termasuk ringkes banget, chargernya pun kecil dan enteng,
nggak sampe 200 gram, bikin laptop ini enak buat dibawa
kemana-mana, mobile gitu. Tampilannya juga
keliatan gaya banget dengan cover dari bahan yang kebuat
dari tekstil tenun gini, mewah rasanya. Nama warnanya ini Abyss Blue. Covernya juga dirancang oleh Lenovo
biar nggak meresap air. Keren, tapi kalau dipikir pikir
memang harus gitu ya, soalnya bakal lucu, kalau cover
laptop kita keren dari tekstil, tapi kalau kena air malah
ngerembes, ada bekas gitu. Pas kita mau angkat layar laptopnya,
kita harus pake 2 tangan, kalau pake 1 tangan doang,
bodi laptopnya bakal ikut keangkat juga. Tapi yang cakepnya dari Yoga 6 ini,
sesuai namanya Yoga, layarnya bener-bener fleksibel,
bisa dilipet sampe 360 derajat. Oh iya, sedikit catetan. Nggak semua seri Yoga bisa
nekuk layarnya sampe 360 derajat, kayak Lenovo Yoga Slim 7i Carbon,
dia bisa sampe 180 derajat aja, rata sama meja. Kalau yang kita bahas kali ini,
Yoga 6, dia bisa sampe 360 derajat.

Artinya apa? Artinya kita bisa nikmatin beberapa
mode tambahan dari laptop ini. Contohnya kayak mode stand,
buat fokus nampilin sesuatu, bisa dipake pas nonton
atau nunjukin presentasi. ini cocok, ukuran layarnya ini
13.3 inci ya, resolusinya Full HD, panelnya IPS dengan color gamut
72% NTSC atau 100% sRGB. Brightness maksimal di 300 nits. Terus ada juga mode tenda, kalau ini sih mirip kayak mode stand ya,
tapi bentuknya agak beda aja, keyboardnya nggak hadap ke meja. Buat saya mode gini bakal cocok kalau
kita mau ngagambar sesuatu di laptopnya. Buat gambarnya sendiri bisa
pake Lenovo Digital Pen ini bawaan dari paket penjualan
yang punya 4096 sensitivitas tekanan. Terus kalau misalnya anda pengen
jadiin laptop anda sebagai tablet, bisa juga, karena sekali lagi,
layar Yoga 6 udah touchscreen Inget, laptop palugada. Apa yang lu mau,
gua ada, bisa semua! Di bagian interior laptopnya juga kita bisa nemuin beberapa fitur
yang kayaknya udah biasa ya, tapi ternyata nggak
semua laptop punya. Kayak fingerprint reader biar kita
nggak usah ribet login pake PIN lagi, terus ada juga TrueBlock
Privacy Shutter ala Lenovo yang bisa nutupin
webcam 720p-nya secara fisik, biar nggak ada resiko
diintip orang gitu, speakernya juga tipe
yang hadap ke atas, langsung ke telinga kita
biar suaranya lebih bersih, Yoga 6 udah punya semua lah.

Kalau buat feel ngetik di keyboardnya
sendiri rasanya standar aja ya, bukan yang terbaik
tapi kerasa pewe-pewe aja pas saya pake buat
ngetik dua jam lebih. Feel pake trackpad yang ukurannya
standar juga oke-oke aja. Nggak ada keluhan tapi
nggak ada yang spesial juga. Sekarang kita masuk ke
bagian mesin dari laptop ini. Processor yang dipake oleh
Lenovo Yoga 6 udah termasuk kenceng buat jenis laptop tipis,
AMD Ryzen 7 4700U. Dan buat urusan grafisnya
dia pake AMD Radeon. Buat RAMnya sendiri udah
16GB DDR4-3200 yang udah disolder, dan SSD M.2 PCIe 512GB yang kecepatan bacanya di 2400an MB per detik
dan tulis 1800an MB per detik. Koneksinya wirelessnya udah pake WiFi 6,
dan support Bluetooth 5.0 juga. Baterenya sendiri punya
kapasitas 60Wh ini ini tahanya sekitar 6-8 jam
buat pemakaian normal. Mungkin di telinga anda masih nyangkut
kata-kata saya di awal video ini yang bilang… kalau Lenovo Yoga 6 punya
performa yang bagus, dan bisa dipake buat main game,
padahal dia ini bukan laptop gaming.

Laptop tipis justru Ya memang bisa, tapi tentu performanya
nggak bakal sama kayak Legion ya. Beda kelas bro . Performa Yoga 6 ini cakep
buat standar laptop tipis, karena skor Cinebench yang dia dapetin
bisa kena di 2300an poin buat multicore dan
460 poin buat single core. Ini udah selevel kayak processor
desktop kelas menengah. Sementara kalau kita pake Yoga 6 buat
main game, yang enteng-enteng kayak CS:GO masih bisa narik banget,
di settingan Full HD medium, kita bisa main maksimal di 55-60fps, ini udah sesuai banget sama
refresh rate layarnya. Terus kalau kita main game kelas tengah
menurut saya, Genshin Impact, di settingan medium 720p
bisa dapet 40 fps lebih. Kalau mau paling enak turunin
jadi Low 720p ya, bisa dapet 50 fps lebih, tapi kurang nikmat. Mending medium 720p. Bisa juga kalau kita mau di 1080p di low, tapi dapetnya 30-an fps doang
jadi mending 720p aja Nah, kalau di game AAA nih,
yang grafisnya tinggi banget, baru laptop ini nggak sanggup, karena pas saya benchmark
Shadow of The Tomb Raider, di settingan yang Low banget, low 720p,
averagenya pun belum tembus 30 fps.

Jadi laptop ini bisa buat dipake main ,
tapi ada batasnya. Sama satu lagi, ngomong ngomong soal batas,
bagian yang laptop ini nggak terlalu ada, ada di portnya. Di sebelah kanan ada tombol power,
port USB Type C, dan port USB Type A, di sebelah kiri ada port USB Type C lagi,
USB Type A, dan combo jack. Semua port USB di laptop
ini tipenya 3.2 gen 1. Anda nyadar apa yang
nggak ada di laptop ini? Port HDMI nggak ada, ethernet nggak ada, dan
SD card reader juga nggak ada. Jadi harus pake dongle tambahan lagi. Bagian port ini sih,
yang nggak kerasa palugadanya dan jadi PR ekstra
buat anda yang minat. Kalau buat yang lain lain,
Lenovo Yoga 6 ini udah siap pake banget. Di dalemnya udah keinstall
Windows 10 Home, terus dapet Microsoft Office
Home & Student 2019 punya, ada dapet 2 tahun premium care, dan
2 tahun Accidental Damage Protection juga, kalau ada apa-apa sama laptop ini, misalnya layar pecah,
atau laptopnya ketumpahan air, Lenovo bakal benerin gratis. Jadi sekali beli,
dapet paket lengkap. Kesimpulan saya buat Lenovo Yoga 6,
dengan harga 15 juta lebih dikit, laptop ini bisa jadi pilihan
yang menarik banget, buat anda yang pengen
laptop menang banyak.

Desainnya bagus,
check. Bisa dijadiin tablet,
check, touchscreen,
check, sistem keamanan yang
bikin hati tenang, check, processor yang beneran
cepat, check, bisa main game
dikit-dikit, check, nggak pake ribet karena software
yang penting udah ada juga check. Kalau misalnya pengen varian
yang harganya lebih ngirit, ada juga varian Ryzen 5
dan Ryzen 5 PRO. Harganya 13-14 juta. Laptop ini jelas nggak
cocok buat anda yang pengen laptop dengan kekuatan
yang fokus di bidang tertentu. Kayak yang paling tipis
yang performanya paling kenceng Tapi buat anda yang bahkan nggak tau mau
laptop apa, yang penting… Yang dicari adalah
mau ngapain bisa gitu Laptop Yoga 6
ini bisa jadi pilihan sih. Tiap jenis laptop, ada
pasarnya sendiri lah. Jadi… demikian review GadgetIn
buat Lenovo Yoga 6. Like kalau anda
suka dengan video ini, dislike kalau
nggak suka, dan kita ketemu lagi
di video selanjutnya. Yow! Yoga memang
lipet sana lipet sini Olahraganya juga.

As found on YouTube

About Author

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *