March 5, 2024

caption

Ini tablet absurd banget. Orang berfikir karena dia
udah pake processor kenceng artinya dia itu auto
bagus, well. Anda salah ! Halo sob, nungguin THR ya? Saya nggak. Karena saya yang ngasih THR.
Ngga ada yang kasih THR ke saya. Sedih.
*ketawa* Dan kalau kalian sampai salah
ekpektasi dan terlanjur beli ini juga, ya pasti bakalan sedih juga.
Biar saya jelasin kenapa. Sekilas, ini adalah iPad Pro on a budget. Karena dia tuh pake M1 chip kayak iPad
Pro yang tentunya kita semua tau ya. si M1 itu tuh performanya gila banget. Terus tablet ini harganya kalo
liat di Studio Ponsel 10 juta doang. Ya ini varian yang wifi dan storage 64GB. Beli produk Apple yang trusted
di Studio Ponsel aja sob. Aman. Kagak boong dan lihat
aja thumbnailnya juara, haha.

Mereka tuh yang paling niat gitu kalo bikin
thumbnail. Link nya ada di deskripsi ya. Alasan kenapa saya pilih yang 64GB adalah saya udah langganan
iCloud yang 2TB. Ekosistem Apple juga cukup pinter
buat nentuin mana yang harus disimpen di storage dan
mana yang ditaruh di cloud. Apalagi ini tablet, bukan hape. Mostly storage tuh bakalan kepake
cuman buat install Aplikasi doang. Bukan buat foto-foto
atau bikin konten video. Keputusan pake yang wifi only dan
bukan seluler juga karena ekosistem. Dia bisa akses internet lewat iPhone saya
tanpa saya harus nyalain tethering di hape. Yang kayak gini Android tuh belum bisa. Saya ngga khawatir kuota jebol karena
saya sudah pakai Live.On di iPhone saya. Saya ngga bosen-bosen
ngasih tau kalian sob. Kalo belum pake Live.On cobain dah. Kalo udah, kasih komentarnya di bawah ya. Yang jujur aja, ngga apa, karena
di kita emang enak pake Live.On ini. 50 ribu udah dapet yang 20GB.
Segitu jelas cukup buat sebulan. Bahkan masih sisa gitu. Nah sisa
kuotanya ini kagak angus. Di rollover alias ditabung
untuk bulan berikutnya.

Jadi kalo bulan kemarin sisa 10GB,
di bulan ini jadi 30GB. Gitu aja terus diakumulasi sampai 1TB. Nah untuk beli perdananya juga cuman
tinggal pesan online, terus daftar online, verifikasi data online, semuanya online. Lu kagak perlu tuh kemana-mana
kalah Samsat Online guys, hahaha. Klik aja link di bawah untuk
tahu lebih banyak soal Live.On. iPhone pake Live.On.
tuh kan ada rima nya, keren kan.

Kalo Android ya? Pakai Live.On doang dong? Et dah maksa. But anyway mari kita ke bahasan utama. Kenapa menurut saya ini tablet absurd dan bisa jadi ngga sesuai
ekspektasi anda semua. Karena jujur aja di saya ini tuh saya juga ga sesuai sama
ekspetasi saya pada awalnya. Yes dia pake SoC paling ngebut
di muka bumi untuk saat ini. Apple M1 chip. Chip ini tuh udah dipake
di iPad Pro, Macbook Pro saya, Mac mini, bahkan buat bikin video
4K yang kalian lihat sekarang ini, ngeditnya di M1 chip juga.

So ini chipset yang memang
ngebut kayak setan. Tapi problemnya itu tuh ada di sini.
M1 chip ini, kuat buat ngedit video 8K sekalipun. Benchmark 3D Mark Wild Life Extreme
hasilnya juga dapet 30 fps on average. Tapi masalahnya chipset ini kayak ngga
dioptimalkan gitu loh sama si iPad Air ini. Layar yang dipake di sini adalah layar
Liquid Retina dengan panel IPS LCD. Reolusinya juga ngga sampe 4K.
1640 x 2360 pixel. Jadi PPinya tuh ada di 200an
ga sampe 300an. kayak standar layar retina
Apple pada umumnya ya. Ya masih terlihat bagus cuman ngga
pake Pro motion display kayak iPad Pro.

Layar 120Hz tuh bisa nunjukin smoothness dan responsifitas yang lebih baik
jadi feelnya tuh kayak gesit gitu. Cuman ini tuh ya kayak tablet Apple
biasa. 60Hz. Asa kumaha kitu, jadi berasa biasa aja. Kalau produsen Android, biasanya
kalo ngasih gadget mid end, spek yang dikasih juga mid end mulai
processor, desain, fitur dan kamera. Karena si SoC nya itu
dimaksimalkan fiturnya. Lah ini, SoCnya kayak Bugatti,
layar Mitsubishi. Jadi kalo buat saya sih agak aneh. Jadi kalo misalnya dipake buat main
game fps kayak APEX Legends gitu itu tuh kayak uhh… kurang seru gitu. Layarnya tuh ngga kerasa high refresh rate. Ya memang ngga high refresh rate yah. Cuman kalo main game yang ngga
perlu high refresh rate ya tetep enak. Genshin Impact misalnya. Dulu terasa berat, kini Genshin
Impact lancar jaya di tablet ini. Itulah yang saya rasain di tablet ini. Niat hati tuh punya kayak
iPad Pro on a budget gitu tapi, gara-gara layarnya doang ternyata
ngaruh banget ke user experience.

Hari-hari tuh kayak pake
iPad biasa aja gitu. Bedanya cuman dia bisa jalanin semua aplikasi
yang ada di App Store dengan sangat baik. Cuman tetep, ada keuntungan dari
make chipset overkill kayak begini. Kamu bisa pake iPad kamu
untuk waktu yang lama. Bisa 3, 4 atau bahkan 5 tahun kedepan. Dia juga support Apple Pencil kalo mau
gambar-gambar atau bikin karya digital. Speakernya juga stereo.
Ini mah khas Apple banget lah. Speaker di gadgetnya tuh
kaga pernah salah. Mungkin seperti wanita gitu ya. Jadi karena alasan inilah dia itu
dianggap iPad Pro versi budget. Saya nggak ngehate iPad Air ini sih, cuman
poin yang mau saya sampaikan adalah mungkin ekspektasinya agak
di-manage sedikit gitu. Karena ini ngga berasa kayak iPad
Pro walau SoC nya tuh sama.

Ternyata Pro Motion Apple tuh
sengaruh itu sama experience. Mungkin juga karena
Apple mau desain yang atau UI-nya tuh ya
desainya tuh gitu-gitu aja. Desainnya mirip, UInya simple, jadi pas
ada beda dikit langsung ke-notice gitu. Untuk kameranya 12MP di belakang.
Resolusi kamera depan juga 12MP ini tuh berguna buat fitur center stage ya. Jadi muka kita tuh ngga pecah pas si
center stage ini tuh ngezoom muka kita. Kalo kamera 12MPnya di belakang mah ya…
buat scan-scan dokumen aja paling. Era euy kalo misal dipake buat foto-foto
gitu. Walau hasil fotonya sih lumayan ya. Ngerekam video juga bisa.
Hasilnya bisa sobat lihat.

Well, iPad Air 2022 ini tetep
jadi pilihan saya sih kalo mau ngerekomendasiin
iPad ke orang biasa. Yang bukan gamers atau professional yang mau jadiin iPad ini
sebagai pengganti laptop. SoC M1 ini kayak jadi jaminan
mutu bahwa iPad ini ngga akan lemot untuk beberapa tahun ke depan. Ya kalau mau beli silahkan,
klik like, subscribe, kita akan ketemu di video
yang lainnya. Mouldie out!.

As found on YouTube

About Author

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *