July 24, 2024

caption

Halo guys, David disini dan anda
percaya sama istilah “jodoh” nggak? Atau percaya nggak sama kalimat ini “Manusia bisa berencana,
tapi Tuhan yang menentukan”? Kalau saya sih yakin percaya ya. Soalnya saya baru ngalamin,
makanya video ini bisa ada. Coba, anda yang nilai deh.
Ini permainan jodoh atau apa. Jadi buat yang udah
ngikutin GadgetIn di Instagram, pasti tau ya kalau semingguan terakhir, saya pergi ke Jepang. Ngapain aja?
Saya ada banyak share di IG Story. Nah, beberapa hari sebelum berangkat, Huawei ada pinjemin tablet
baru buat saya cobain, Huawei MatePad 11 PaperMatte Edition.
Awalnya saya pengen skip aja sihhhh, soalnya, ya… Ini… Sesuai namanya. MatePad
11 2023, yang udah launching 6 bulan lalu, tapi yang ini edisi PaperMatte, dia
pake layar yang finishingnya Matte plus ada beberapa cuil upgrade aja.

Soal
spek, desain, ukuran, keduanya mirip-mirip. Jadi… Kesan awalnya berasa nggak
seru sih. Cuma variasi layar doang. Mending saya skip aja. Terus pergi ke
Jepang dah, jalan jalan. Ga usah pikirin. Eh… Baru berapa hari disana, saya malah
jadi semangat pengen ngebahas tablet ini . Semua gara gara saya bangun kesiangan,
terus mutusin buat sarapan cepet aja di deket stasiun transit, dan
milihnya warteg Jepang ini di antara banyaknya pilihan lain. Disana, cara mesennya pake tablet ya, tinggal pilih menunya itu
biasa buat tempat makan. Tapi disini nih, ntah ini
permainan jodoh atau apa, cabang warteg yang ini pakenya
tablet Huawei yang layarnya Glossy. Saya duduknya juga ngebelakangin jendela,
ada tirainya buat nutupin matahari, tapi tetep aja cahayanya tembus dan
bikin layar tabletnya mantul-mantul. Bikin isinya agak susah diliat.

Haaahhh… Coba mereka pake yang
PaperMatte ya. Pasti lebih nyaman… (Sadar). Di momen itu tuh, saya langsung mutusin kalau orang wajib tau soal
Huawei PaperMatte Edition. Tiba-tiba nilai tabletnya
langsung loncat di mata saya. Tiba-tiba jadi mikir: Kenapa selama ini,
layar tablet pada glossy semua ya? Ikutin jenis layar HP. Kenapa
nggak sebagian ngikutin layar laptop aja, yang kebanyakan pake layar matte. Soalnya ga sedikit kan, orang yang
pake tablet kayak pake laptop? Buat kerja misalnya, kayak
temen saya agen asuransi, doi ngandelin tablet biar gampang,
gesit jelasin polisnya. Atau di restoran, banyak yang
pake tablet, biar menu jadi gede-gede . Atau pasti ada juga orang
yang pake tablet buat baca buku, majalah, atau buat nulis pake stylus nyatet? Di kasus gitu, layar PaperMatte
bakal lebih kena. Alesan pertama, jelas. Pantulan cahayanya jadi aaaaaaalus
banget. Nggak keras kayak layar Glossy yang bikin kita sampe bisa ngaca. Kalau
lagi pake tabletnya di bawah cahaya lampu, atau lebih parahnya di tembakin
sinar matahari kayak saya tadi, visual dari layar glossy
pasti lebih konsisten. Viewing angle juga berasa
lebih alus transisinya. Mau diliat dari sudut manapun,
nggak perlu ada pikiran buat puter-puterin tabletnya
biar lebih keliatan.

Aman. Alesan kedua, karena refleksinya minim,
viewing angle bagus, bebas flicker, plus minim cahaya biru, layar PaperMatte
jadi tablet pertama yang bisa dapetin sertifikasi SGS Premium Performance
sama TUV Rheinland juga. Badan Standarisasi di China juga
bilang kalau layar PaperMatte ini, bisa nurunin kelelahan otak sampe 20%
dan kelelahan mata sampe 41%. Dibandingin sama apa?
Saya nggak dapet infonya. Apalagi kemampuan mata tiap orang tuh beda
kan ada yang sensitif ada yang lebih tahan. Jadi asal tau aja, berani klaim gitu
pun udah lebih baik sih daripada ga ada. Alesan ketiga, yang ini no debat, layar
PaperMatte ini lebih licin, smoooth. Kalau Glossy lebih keset. Ini bikin
feel scrolling jari jadi lebih halus, dan bakal lebih ngefek lagi kalau
kita sering pake M-Pencil, stylus bawaannya buat nyatet atau
sketching. Feel gesekannya itu… Mppphh! Lebih ada tekstur yang mirip kertas,
lebih nyata. Kalau anda susah kebayang, coba denger suara gesekannya
aja deh… Mpphhh! Mantul. Makanya nama tablet ini bukan Matte
Edition doang ya, tapi PaperMatte. Soalnya dia lebih mirip kertas dibanding
layar yang Glossy. Jadi mikir nggak sih? Kok cuma Huawei yang kepikiran buat
bikin tablet beginian? Ada 1 teori sih, Soalnya kalau mau tablet layar matte bang,
tinggal pasang protector aja! Di pasaran banyak kok.
Aksesoris yang bikin layar glossy jadi matte kayak Paperlike contohnya.

Kalau bisa lepas pasang kan jadi
lebih fleksibel. Itu alesan valid sih. Awalnya saya juga mikir gitu.
Ngapain beli barang yang udah fix begini kalau ada
solusi yang lebih fleksibel? Jawabannya: Karena barang yang fiturnya
udah built in kayak PaperMatte, biasanya punya kualitas lebih bagus, lebih konsisten daripada
hasil tempelan aksesoris. Kita ambil contoh screen protector
premium merek PaperLike namanya. Harganya 500 ribuan 44 dolar. Itu salah satu brand populer
yang sering dipake user iPad. Saya sering liat iklannya. Banyak influencer yang
ngomongin itu juga luar negeri. Tapi pas saya nonton reviewnya,
ada satu channel yang jelasin kalau lapisan mattenya itu
nurunin brightness layar, terus dia nurunin efek kayak
gambarnya jadi nggak setajem aslinya, sama ada bekas-bekas goresan stylus
juga kalau udah dipake kelamaan.

Itu merek bagus dan terkenal ya,
yang harganya mahal kalau merek yang ga jelas,
cuman 100 ribuan di bawah itu, saya pernah nemuin yang ada efek
pelanginya, noise dimana-mana juga. Komen komen pada setuju sama reviewnya,
bilang kalau cerita mereka juga mirip. Tapi ada juga yang bilang kalau
mereka udah terima nasib lah. Nggak apa-apa dapetin minusnya
asal bisa dapet layar matte, yang penting bisa nyatet dengan nyaman
karena teksturnya kayak kertas. Nah diskusi plus minus gitu… Nggak perlu ada sih di Huawei
Matepad 11 PaperMatte Edition ini. Brightnessnya tetep kenceng. Kalau kita
full in, tetep nyaman buat situasi outdoor.

Asal nggak tepat di bawah matahari kenceng
aja ya. Kalau kita lihatnya hadap langsung, masih jelas di bawah matahari, itu hebat cuman kalau kita udah puterin
dikit bakal agak ngebayang, itu semua layar juga gitu, apalagi yang
glossy dia juga keteteran, sama aja. Saya juga udah sering gores-
goresin stylus di layarnya ini sampe sengaja teken agak kuat,
tetep nggak ada jejaknya sih. walaupun itu bukan pemakaian normal. Saya sendiri udah pastiin ke pihak
Huawei soal daya tahannya ini. Mereka bilang, dalam jangka panjang, layar
nggak akan berubah selama penggunaan wajar. Soalnya tekstur di layar PaperMatte ini
bukan coating doang ya, bukan lapisan paling luar doank. Layarnya ini hasil proses sedemikian
rupa biar bisa mereplika tekstur kertas dan minimalin pantulan. Mau dilap pake cairan pembersih
layar di pasaran pun boleh, yang dijual dipasaran aman. Atau gampangnya ga usah pake cairan, pake lap microfiber bawaan yang dikasih
di paket penjualan itu udah cukup aman. Saya juga ada coba
gesekin layarnya pake besi, dan ga ada bekas goresan permanen sih. Cuman ini saya geseknya ya
engga di teken kuat-kuat lah. Karena jangan ditiru ini,
selama penggunaan wajar ada bunyinya aja saya udah geli.

Huawei nggak setengah-
setengah lah soal layarnya ini. Ga asal dibikin matte, terus udah, engga. Spek layarnya juga harus ngedukung. Ukuran 11 inci resolusi
2560×1600 pixel alias 2.5K. Refresh rate 120Hz panel IPS.
Ini mirip kayak Matepad 11 2023 lah. Cuma, yang harus diinget.
Jenis layar matte, nggak bakal sebagus layar glossy
kalau ngomongin kualitas warna. Dimana-mana, dengan spek yang sama, warna dari layar glossy
selalu lebih bening, lebih cemerlang, lebih keluar lah. Jadi ga salah juga kalau ada
yang lebih seneng sama layar glossy buat kebutuhan desain, gambar,
editing yang lebih maksimal.

Pilih sesuai kebutuhan aja, tapi layar
monitor buat editting kami juga mate sih. Jadi, ga ada, ga ada yang fix gitu.
Ini matte ini ya gitu. Ya saran saya cobain langsung
ke Huawei Experience Store aja langsung bandingin layar
glossy layar matte, atau toko yang sediain keduanya.
Tentuin dari sana aja. Sisanya ga usah terlalu dipikirin sih.
Speknya udah sama-sama kenceng, Kalau varian reguler udah kenceng, buat varian PaperMatte
sedikit lebih kenceng lagi. Dia pake Snapdragon 870, RAM
8GB, sama memori internal 128GB yang sayangnya ga bisa diupgrade.
Jadi kalau butuh nyimpen file-file raksasa, harus colok USB OTG.
Batere tablet ini 7250 mAh, bisa tahan 6-7 jam buat gaming
santai + baca-baca browsing. Speakernya ada 4 biar suara
media jadi lebih nyebar, enak. Mikrofon juga ada 2. Kamera 13MP yang
hasilnya kayak gini. sama kamera depan 8MP. Kalau mau pembahasan lebih detil, bisa cek
review-review Huawei Matepad 11 2023 aja. Mirip kok. Udah enak.
Yang harus jadi catetan terakhir. Buat semua device Huawei
tentu saja ceritanya sama, Matepad 11 PaperMatte Edition
ini nggak support GMS ya jadi, dia nggak bisa pake
layanan aplikasi Google. Kita bisa ngakalin pake sistem yang
namanya quickapps kayak Youtube ini, yang berasa ada aplikasi
gitu yang kalau kita klik, dia bakal langsung ngebuka browser
dan buka website Youtube Mobile.

Atau buat Gmail, kita bisa
akalin pake aplikasi email Huawei. Buat ini urusan Google Google an gini,
saya ngehargai usaha Huawei lah. Tapi feel nya tetep sama kayak aksesoris
screen protector buat ngakalin layar tadi. Pasti ga bakal sebagus kalau
emang udah bawaan dari sananya. Untungnya bagian yang
penting buat PaperMatte ini, kayak aplikasi buat baca-baca, udah ada solusi lewat Huawei Books. Mereka
ada aplikasi sendiri yang berasa mateng. Tapi aplikasinya nggak saya pake sih.
Saya lebih milih pake aplikasi Kindle aja, soalnya dari dulu baca bukunya disana.
Udah ngesync juga sama device lain. Koleksi buku juga tinggal download aja dan untungnya bisa lancar
dipake di nih tablet mantap. Buat catet coret coret, udah ada
Huawei Notes yang sistemnya juga rapi. Ini juga kerasa mateng. Belum
lagi ada PC-level WPS Office yang setahun belakangan ini
juga diandelin Huawei biar software mereka ga kalah
unik dibanding OS lain. Ini udah kita bahas
juga di video lain juga.

Kesimpulan saya buat Huawei
Matepad 11 PaperMatte Edition. Produk ini, awalnya keliatan sepele ya. Mungkin sampai sekarang
anda juga masih mikir gitu. Cuma buat saya yang udah
nyobain pikirinnya lumayan lama, makin ngeliat realita lapangan,
kok malah terasa cerdik ya? Dia bisa nawarin solusi yang
udah orang cari dari dulu sih sampe rela keluarin duit
tambahan buat beli aksesorisnya. Keunggulannya dapet, minim
pantulan cahaya, lebih nyaman di mata, lebih nyaman di goresan, tapi minusnya juga bisa diteken
lewat proses yang kompleks.

Apakah tablet ini menang
mutlak? Sekali lagi, nggak. Harus sesuaiin sama kebutuhan.
Kalau butuh layar sebening mungkin, versi reguler lebih bagus yang
layarnya glossy. Tapi saya selalu seneng, ada brand yang berani
keluarin produk unik kayak gini, yang keliatannya ga
pake mikir ya keberadaannya, jelas ada yang butuh, tapi anehnya
brand lain ngga berani bikin. Biasanya Huawei emang gitu sih. Demikian review GadgetIn buat
Huawei Matepad 11 PaperMatte Edition. Like kalau anda suka dengan video ini, dislike kalau nggak suka, dan
kita ketemu lagi di video selanjutnya. Yo !.

As found on YouTube

About Author

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *