July 24, 2024

caption

Halo Guys,
David disini, dan kemaren kita baru
bikin video perayaan tablet Android terbaik ya, Samsung Galaxy Tab S9 Ultra
yang kualitasnya gile bener spek tertinggi, layar terbaik,
desain terseksi, terlalu overkill sampe bisa
dicemplungin ke air. Semua sujud dah sama tuh
tablet, serba WAH! Mata juga silau liat
harganya di 20 juta. Ga berani dipandangin
lama lama dah. Langsung nyadar kalau ini
tablet yang bakal dinikmatin banyak orang sebagai
show aja. Abis videonya kelar, balik
ke kehidupan nyata. Lanjut nonton video lain,
atau main game, sosmed, nyantai… semuanya pake Xiaomi Pad 6 yang
lebih masuk akal buat dibeli. Harganya 1/4 dari Samsung
Tab tadi cuy, 5 juta. Kalau Samsung Tab S9 Ultra bisa
dibilang rajanya tablet Android, Xiaomi Pad 6 ini bisa dibilang
rajanya VALUE tablet Android. Rupiah kita paling efisien buat
spek yang kita dapetin. Semuanya serba kuat
tanpa kerasa berlebihan, biar kita nggak ngerasa buang
buang ekstra duit, buat ekstra performa yang
mungkin nggak bakal kepake.

Misal dari prosesornya nih,
tipe sesepuh setrong. ini Snapdragon 870, yang umurnya emang
udah 2 tahunan sih, tapi sampe sekarang masih
jarang ada HP 5 jutaan, apalagi tablet, yang bisa nyentuh powernya 870. Buat kasih gambaran seberapa
kuat "The legend" ini, kita langsung pake
buat main game aja dah. Adalah sesuatu yang langka
saudara-saudara, ada tablet atau HP 5 juta zaman
sekarang yang bisa stabil. Muter MLBB di setting
ultra ultra, alias kualitas grafis paling tinggi
dan frame rate paling tinggi di 120fps. Inget ya, kata stabil
disini jadi kunci. Mungkin ada HP 5 jutaan
yang udah unlock 120fps. Tapi buat rata jalanin 120fps? Itu beda cerita. Buat PUBGM, bisa hampir stabil
main di HDR-Extreme. Hampir gara gara ada sedikit
frame drop ke 50an FPS di menit kelima. Itu doang. Abis itu mulus 60fps. Buat Genshin Impact
setting highest, Xiaomi Pad 6 ini juga
bisa dapetin 56 fps, jadi buat ngegame,
tablet ini mantap sih! jarang ada stutter juga. Suhunya juga enakkk, sekenceng itu tapi depan belakang
nggak ada yang tembus 40 derajat. Kira kira sebagus itu lah performa Xiaomi
Pad 6 Snapdragon 870.

Soal apakah nyaman main game
di layar tablet segede gini? Apakah tangan bisa
pewe neken tombol yang renggang-renggang gitu? Itu cerita lain. Cuma anda dan tangan anda
yang bisa jawab. Seberapa terbiasa, seberapa
gede tangan anda. Kalau saya sih, buat main
game yang harus gesit, tak tek tak tek, ya lebih nyaman main
di layar HP sih. Layar tablet, paling enaknya
buat main game bocil yang santai dan super enteng, atau main game strategi kayak CoC, Plant versus Zombie,
atau Honkai Star Rail. Ini game baru dari HoYoverse, itu developernya Genshin Impact, yang tipenya game turnbased,
nyerangnya gantian, jadi actionnya kerasa lebih nyantai,
tapi lebih intens di strategi. Gimana cara kita kombinasiin
karakter yang kita punya, gimana cara ngecounter
tipe-tipe lawan, kapan harus munculin skill tertentu… Xiaomi Pad 6 cocok lah buat
mainin game kayak gini.

Apalagi yang namanya
game dari HoYoverse ya, paling nikmat kalau dimainin di mesin
yang performanya tinggi, biar grafisnya lebih…
Mppph lagi. Manjain mata. Kalau dari cerita sih tetep
sama sama seru ya, mau dimainin di device apapun. Temanya ngambil tempat
di luar angkasa, biar ceritanya itu luas banget. Nanti kita bisa datengin banyak tempat
yang punya keunikan sendiri. Mainnya bisa multiplatform juga, jadi mau di tablet, mau
di HP, mau di PC, bisa semua,
saling kekonek. Nanti di PS juga bakal ada,
rencananya akhir 2023 nanti. Status game Honkai Star Rail
ini masih fresh ya, rilisnya akhir April 2023 kemaren, tapi karakternya udah lumayan banyak, ada 20 lebih yang skill atau
rolenya beda beda. Di versi 1.2 ini ada map
baru Alchemy Comission sama Scalegorge Waterscape, ada 1 boss baru Phantylia the Undying… Plussss, ada 2 karakter baru, Blade dan Kafkaaaaa. Wuh, Kafka ini… karakter yang dari awal
udah ditungguin player Honkai Star Rail ya, soalnya dia….

Sama perannya juga
penting di Main Story. Dia yang idupin karakter utamanya. Tipenya karakter lightning dengan path
Nihility buat debuff ke musuh. Kalau tertarik buat cobain gamenya, bisa pake link di bawah buat
nyobain karakter baru + pake kode di bawah juga
buat dapetin 50 Stellar Jade. Kalau saya paling demen mainin
game ini di PC ya, layar lebih gede,
lebih mantep. Atauuuu…. Kita bisa tinggal colokin Xiaomi
Pad 6 ke monitor eksternal aja, terus konekin controoooller.

Port USB C-nya udah support
display out dong, lagi lagi, fitur yang masih jarang buat
tablet ato HP kelas 5 juta. Soal spek teknis begini, Xiaomi emang jagonya sih. Build quality tablet ini
juga kerasa solid ya, materialnya metal warna
abu polos atau biru, ada 2 pilihan, yang unibodi sampe ke bagian
framenya, ga dipisah pisah. Di belakang sini ada
modul kamera kotak yang gayanya itu berasa
flagship Xiaomi 13 ya. Tapi isinya kayak kamera
HP 1 juta – 2 juta aja. Soalnya di dalamnya ini… cuma ada satu kamera 13MP dan
1 buletan kosong buat nemenin. Peran ini mirip kayak saya
pas kerja kelompok dulu ya? Ngebantu sih nggak, yang penting hadir
aja nyemangatin. Kualitas kamera-nya sendiri saya… agak terkejut sih! Awalnya ngeremehin, 13 MP gitu
doang, tapi ternyata…

Pas dilihat hasilnya… Ini kayak HP 3 jutaan mau
ke 4 jutaan dari sifat warna. Saya suka! Ini dia nggak kerasa kusam, detailnya juga masih
dapat kecuali low light, terus dynamic range
juga oke… Saya suka sih! Buat ukuran tablet ini bagus! Apalagi tablet 5 juta. Kamera depannya juga standar aja, tapi udah sangat sangat
cukup buat video call. Apalagi nih tablet punya fitur
buat ngubah background, buat auto framing juga ada. Tambahan yang bagus! Buat kualitas perekaman-nya,
bagus, saya suka. Di tablet ini dia kelihatan ada
3 lubang mikrofonnya, tapi yang bisa nangkep… suara cuman 2 aja. Mungkin satu-nya itu buat
hiasan biar seimbang? Kalau kualitas perekaman gambar, saya juga suka dia di
1080p 30 fps maksimalnya. Ehm… ya terang sih, lebih
bagus daripada Webcam laptop yang 5 jutaan atau
tablet 5 jutaan lain. Terutama dia juga wide banget… Ini saya posisinya lumayan dekat,
paling 20 cm-an. Di kanan kiri, masing masing
udah ada 2 speaker, jadi total 4 speaker dengan
support Dolby Atmos, yang suaranya rameee,
plus bass juga ada, tapi nggak senampol itu ya.

Bukan speaker paling berisi yang
pernah saya denger lah, apalagi… pas kita lihat 4 lubang speaker
+ Dolby Atmos. Ekspektasinya agak tinggi ya? Tapi nggak segitunya. ramenya doang yang bisa dinikmati. Bagian yang buat saya
kurang dari tablet ini, dia nggak support jaringan seluler, jadi kita bergantung sama wifi
atau tethering HP kita. Terus dia juga nggak punya
sensor sidik jari. Adanya face unlock doang. Entah kenapa fitur basic
kayak gini nggak ada, mungkin dia keinspirasi iPad? Xiaomi Pad 6 juga nggak support
tambahan memori eksternal, kayak iPad lagi.

Dari displaynya pun, Xiaomi Pad
6 nggak pake panel AMOLED, tapi panel IPS aja, kayak iPad Pro yang saya pake. Cuma buat panel IPS ini, buat
saya justru jadi nilai plus ya. Selama warnanya bagus,
saya nggak masalah. Soalnya sering banget, saya pake tablet buat
kerjaan yang statis, buat ditaruh di samping komputer
doang buat nampilin gambar yang sama
selama berjam jam, jadi mirip kayak peran
monitor kedua lah. Auto sleep layarnya saya matiin. Kalau panelnya AMOLED… mungkin… saya bakar mikir ya? Jangka panjang bakal burn in
atau nggak, tapi IPS aman. Resolusinya sendiri udah tajemmm
di 2880×1800 pixel, 308ppi, support Dolby Vision, dan refresh ratenya 144Hz
yang adaptif bisa turun ke 30Hz biar hemat daya. Warnanya lagi-lagi bagusss, color
gamutnya luas, dan kita bisa pilih mode layarnya. Mau yang Original, P3, atau
sRGB, dan lain lain. Mau setting sendiri, silahkan! Layar yang cakep. Buat kerja, nonton,
main game tadi, semuanya berasa nikmat lah
di layar segede gini, setajem gini, dan secolorful gini.

Baterenya juga gede, 8840 mAh, buat muter Youtube dia bisa
hampir seharian 20 jam lebih, buat main Mobile Legends di setting paling tinggi tadi bisa 4-5 jam. Kalau anda tahan ya! Ngecas juga kenceng,
pake charger 33Watt, setengah jam udah masuk 39%, kalau mau penuh,
1,5 jam udah ready lagi kok. Segala sesuatu yang
berhubungan sama spek, Xiaomi Pad 6… rajanya lah! Mantab. Tapi di luar spek… ada beberapa bagian yang
harus masuk itungan ya sebelum anda checkout. Misalnya soal aksesoris. Saya selalu bilang kalau sebuah tablet
haruslah dikasih aksesoris, mau itu keyboard, mau itu stylus, minimal salah satu dari itu ada, biar tabletnya unlock banyak skill baru. Nggak sekedar jadi HP
yang ukurannya gede. Dulu, pas kita bahas Xiaomi Pad 5, yang speknya bagus banget,
hampir 2 tahun lalu, saya ada ngeluhin soal
aksesorisnya yang nggak ready. Karena salah satu alasan atau
salah satu bagian yang bisa bikin pengalaman pakai tablet itu jadi dua tiga empat kali lipat
lebih menyenangkan, itu ada di aksesorisnya.

Nah, kali ini beda nih! Xiaomi Padnya udah ready,
mau stylus, mau keyboard, siap! Udah ada semua, tapi… harganya lumayan ya? Keyboard 1 juta, stylus 1 juta. Jadi masing-masing nambah 20% dari harga si tablet. Kalau digabung hampir setengah
harga tablet buat dua ini. Jadi nggak kayak auto
masuk keranjang sih, mentang-mentang wajib. Kualitas keyboardnya juga
biasa aja sih, nggak ada backlit, feel nekennya juga biasa aja, nggak bisa dicopot kayak
keyboard Huawei biar kita bisa ngetik terpisah
biar lebih pewe… Sama saya agak bete juga sih, ini urusan pribadi ya… kemaren pas pertama
kali saya liat dusnya, saya semangat banget, gayanya itu udah kayak Magic Keyboard
iPad yang bisa melayang layang. Itu best keyboard buat tablet no counter. Saya kirain Xiaomi bisa ngasih
versi pahe nya kan? Xiaomi biasa gitu. Ternyata saya kegocek,
inimah keyboard biasa. Huft. Saran saya sih, kalau
mau nambah casing mending covernya aja yang
harganya 300 ribu, terus beli keyboard wireless merek lain. Kayak Logitech atau apa lah. Lebih fleksibel sama bisa
dipake di tempat lain juga. Kayak PC. Kecuali ya anda pengen tempelin
tabletnya ke keyboard mulu.

Ada plus minus lah. Kalau buat stylusnya sendiri
bagus, ada pressure sensitivity, udah pasti bisa kita cas
dengan simpel juga, tinggal tempelin ke
tabletnya pake magnet. Ada tombol-tombol juga buat
shortcut langsung masuk ke Notes atau catatan biar kita
bisa langsung coret-coret, kita bisa screenshot juga… Nice. Saya suka stylusnya. Kalau emang butuh, bolelah
ngeluarin 1 juta lagi. Yang terakhir, soal software, Xiaomi Pad 6 udah pake Android
13 dan MIUI Pad 14 ya. Versinya udah Pad nih,
buat tablet. Udah ada taskbar di bawah sini, tempat kita parkir aplikasi
yang sering dipake, tapi jumlahnya… nggak bisa mentokin sampai
satu layar, agak aneh. Di sebelahnya juga ada aplikasi
yang barusan kita pake. Beda paling gede, buat saya
dibawah sini sih… Sisanya mirip kayak MIUI versi HP ya? Nggak ada PC Mode yang
bisa bikin tablet ini jadi berasa ala laptop, buat switch switch Window
kanan kiri juga nggak ada, tukar posisi harus dari awal.

Mau kita atur windownya di atas
sama bawah juga nggak bisa, bakal dipaksa ke floating mode… Mau snap jadi 3 Window
juga nggak bisa. Terbatas dua aja. Secara software, ini jelas
jauh dari Samsung. Cuma tetep lah. Kesimpulan saya buat
Xiaomi Pad 6 ini, dia tetep rajanya value
buat harga 5 juta. Speknya… Woah… terlalu hebat kalau kita
bandingin sama saingannya, terutama soal prosesor
sama layar ya. Menang jauhhhh. Soal software yang berasa
mirip kayak HP, ya itu paling berasa percumanya kalau kita nggak pasangin
aksesoris apapun. Beneran kayak HP
yang digedein doang. Agak mubazir keluarin 5 juta
cuma buat layar gede. Tablet murah aja cukup,
kalau mau layar gede. Kayak Redmi Pad 3 jutaan gitu? Tapi kalau Xiaomi Pad 6 ini
udah dipasang keyboard, atau dipasangin stylus,
atau controller, baru potensinya jadi lepas liar. Ibaratnya 1+1+1=4. Bukan satu-satu lagi hitungannya. Itu emang harus dicombo-in biar Apa ya? Critical ya? Atau apa? Demikian review GadgetIn
buat Xiaomi Pad Six atau Xiaomi Pad enam. Like kalau anda suka dengan video ini,
dislike kalau nggak suka, dan kita ketemu lagi di
video selanjutnya. Yo! Ya kalau mau Download
Star Rail dibawah. Lumayan ada Stellar Jade..

As found on YouTube

About Author

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *