February 21, 2024

caption

Halo guys,
David di sini, dan waktunya QnA! Jadi kemarin saya ada ngepost soal ini ya, buat ngundang pertanyaan dari temen-temen
di YouTube, Instagram, sama Facebook. Thank you banget buat yang udah nanya. Di video kali ini,
saya bakal coba jawab 10 pertanyaan yang bikin
saya lumayan mikir pas baca. Pertanyaannya menarik, langsung aja kita mulai
dari pertanyaan pertama! Pertanyaan pertama ini dari Akun Fake.
Anjir… Profile Picturenya aja nggak ada lho. Namanya bener-bener Akun Fake. Tapi yang ditanya bikin saya mikir ya. "Apakah bang David sudah kepikiran
rencana hari tua?" "Misalnya apakah akan tetap review HP
sampai kakek-kakek, atau suatu saat akan
stop dan buat usaha baru yang cocok untuk pendapatan masa tua." Hmm, kalau nanya rencana
20-30-40 tahun kedepan, sampai kakek-kakek, saya sama sekali belum mikirin ya
soalnya kejauhan. Sekarang, saya cuma berani
mikirin rencana seminggu, sebulan, setahun, paling jauh 3 tahun ke depan lah, itu ngeraba-raba doang. Kalau udah 5 tahun lebih itu
situasinya udah terlalu random. Kayak dulu pas saya SMA, saya ingin masuk Universitas Negeri. Kayak UI atau UGM.

Sampai ikut SNMPTN, dulu namanya,
sama SIMAK UI. Dua-duanya gagal. Ya udah, mau rencana apa juga bubar kan? Terus pas kuliah semester awal, sempat berambisi jadi ilustrator jagoan karena udah kepalang
masuk jurusan seni kan? Biar bisa bikin gambar-gambar
kayak teman seangkatan ini. Si Billy Bal, dulu…
Masih ingat ya? Dulu legend banget
sekarang tambah gila lagi karyanya. Tapi tiba-tiba, saya
jadi orang yang hidupnya… ngomongin HP. Karena waktu itu peluangnya
kelihatan gede banget, dan tiba-tiba muncul,
jadi saya langsung banting setir lagi. Jadi kalau ditanya rencana pas kakek-kakek, saya belum mikirin. Saya ngarepnya pas kakek-kakek nanti, saya bisa tetap segar dan sehat. Cuma itu,
biar kalau mau ngapain aja bisa. Mau sakit kan,
mau rencana apa aja juga bubar. Nggak guna kalau udah sakit. Kalau ditanya suatu saat
bakal stop ngereview gini, itu pasti. Ya ibarat kata pepatah lah,
tiap masa ada orangnya, dan tiap orang ada masanya. Tapi soal masa kapan kami habis, itu Anda yang tentuin. Kalau penonton masih percaya
sama apa yang kami bikin, saya mah semangat terus ya. Bahan bakar utama itu. Saya bakal stop kalau
penonton udah nggak percaya lagi, atau udah bosen sama apa yang kami sajiin, jadi thank you buat bahan bakarnya.
semoga kami di sini masih lama.

Pertanyaan kedua dari nathaniel.peter55, "Dari awal kenal Ekbal gimana bang?
Sampe bisa jadi sedekat sekarang." Awalnya kenal dari kuliah. Dulu jurusan animasi di kampus
kami itu cuma ada 2 kelas aja. Belum banyak ya,
karena jurusan yang jarang lah. Terus kami sekelas, dan
kebetulan jarang kena acak juga. Awalnya kayak gitu. Kenapa sekarang bisa sampai sedekat ini, soalnya dulu di kelas, Ekbal itu dikenal
sebagai orang yang paling jago handle kamera. Tugas fotografinya
dapat 100 lho, sendirian! Heboh 1 kelas.

Gimana nggak terkenal coba? Kalau ada tugas kelompok bikin video, ya kemungkinan kelompoknya Ekbal
bakal dapat A, itu udah 50% menang lah kalau dapat dia. Sampai jadi rebutan,
kesannya kuat banget ya? Makanya pas waktu itu
saya butuh kameramen baru, buat bantu YouTube, ya saya langsung kepikiran
buat nanya Ekbal duluan. Waktu itu untung
dia belum diajak yang lain, ujung-ujungnya masih
nyantol sampai sekarang. Jadi masa-masa kuliah itu masa-masa
yang oke lah buat nyari koneksi, siapa tahu kedepannya
bisa diajak kerja bareng kan? Tapi dengan catatan kitanya
juga harus punya nilai sendiri.

Kalau cuma kenal banyak orang, wah semua orang kenal kita, tapi kenalnya untuk dihindarin. Ya Anda pasti tahu
1-2 orang yang kayak gitu kan? Wah, jangan urusan sama dia deh,
terkenal, tapi… Ya koneksinya salah berarti. Tukang minjem duit? Ya, kenal orang buat
dipinjemin duit semua itu. Pertanyaan ketiga, dari RFL Tube. "Pernah ngerasa susah
nyari bahan konten ga bang?" "Misal belum ada smartphone baru
(Walaupun untuk sekarang itu nggak mungkin)" Susah nyari bahan konten mah sering ya. Sampai sekarang itu juga masih susah. Justru buat saya,
itu salah satu tantangan paling gede buat semua orang yang bikin konten. Memang sih tiap hari ada yang email,
nawarin barang baru buat di-review, tapi 90% harus saya tolak, soalnya baangnya gitu-gitu doang,
misalnya Powerbank, kabel, ada yang nawarin review casing, air purifier, AC pula. Ya itu barang yang sama-sama aja, yang nggak seru buat
dibikin video YouTube-nya. Penonton juga pasti nggak mau kan,
ngabisin waktu buat nonton barang yang nggak ada seru-serunya. Kecuali Powerbank-nya beda dari yang lain, kabelnya nggak pernah saya lihat, air purifier-nya bisa ini itu, itu baru seru tapi jarang banget! Pas beli sendiri pun, saya bakal jabanin kalau
memang semenarik itu. Intinya kalau disuruh nyari bahan konten, bahannya banyak, elektronik
apa aja bisa jadi bahan, tapi kalau ditanya enak ditonton apa nggak, itu sih yang nge-filter banyak banget.

Dan itu yang bikin pusing! Fun fact, video QnA gini-gini
jadi salah satu bahan konten darurat sih. Pas lagi nggak banyak banget,
pas lagi nggak ada barang oke, pokoknya kalau ada video QnA aja,
pasti lagi sepi lah barangnya. Kan enak, tinggal ambil kursi, terus meja, duduk, jawabin pertanyaan, simpel lah. Jadi bahan darurat banget. Kursinya juga nggak perlu ribet-ribet, mejanya juga simpel tapi bagus gini, ini omong-omong saya belinya di Tokopedia.

Soalnya kalau nyari kursi atau
meja, atau perabot rumah lain, di sana pilihannya lengkap,
mumpung lagi ada flash sale juga, up to 90% dan kejar cashback 100% juga. Kalau lagi nyari kebutuhan home and living, linknya sudah saya taruh di deskripsi. Lanjut ke pertanyaan keempat. Ini dari Bara Adytia. "Gimana bang tanggapan atau
komen seperti apa yang didapetin dari keluarga besar tentang
terkenalnya dirimu di mata publik pas momen lebaran" Pas ngumpul ya? Sama-sama aja sih kayak dulu.

Pas ketemu Orang Tua,
saya tetap dilihat sebagai anak, kalau sama saudara, saya juga
dianggap selayaknya adik biasa, sama sepupu juga gitu. Pas ketemu pas lebaran kemarin, ngobrolnya santai, bahas masa kecil yang
senang main PS bareng gitu-gitu. Ya sama temen juga,
pas kemarin bukber, mana ada ngobrolin soal populer-populer, adanya ya saling cerita aja. Cengin-cengin aja. Ngobrol biasa kayak geng-geng biasa lah. Dan untungnya kayak gitu. Kalau sama mereka justru saya pingin lepasin status terkenal atau
populer atau apa lah ya. Anak ya tetap anak,
nggak ada anak terkenal, adik ya tetap adik,
bukan adik artis. Temen ya temen,
bukan teman viral. Biar kalau saya nggak di posisi saya lagi mereka bakal tetap sama juga kan? Jadi mau di atas, mau di bawah ya
tetap David, nggak lihat status. Ya paling pas saya jalan sama mereka, terus ada diajak foto oleh orang lewat, mereka kayak ketawa doang,
kayak cie-cie gitu aja sih. Pertanyaan kelima dari Saiful Faizin.

"Ceritain masa kecil
bang David yang paling diinget, dulu hobinya apa aja?
Kok bisa jadi seperti sekarang yang hobi review gadget." Hobi masa kecil… Dulu saya cuma main PS yang saya ingat,
sama baca. Baca di sini bebas baca apapun ya. Bisa baca komik manga,
koran, novel, semuanya saya baca. 80% komik sih. Kayak di lemari ini,
koleksi dari dulu ada One Piece dari jaman baru keluar di Indonesia, pas saya SD dulu,
terus ada Naruto, Detektif Conan, ya setumpuk lah.

Sisanya banyak,
kalau 15%-nya, dulu saya senang baca koran, koran ya? Kalau lagi istirahat sekolah,
biasanya saya ke perpus buat baca koran, Temen saya mungkin ingat,
kalau mau cari David pas istirahat di sana. Pas SD ya udah mulai baca sih, tapi ngikutin bagian olahraga doang, dulu bacanya berita soal
Sriwijaya FC doang! Orang Palembang, bocah SD, ngefans banget pasti. Pas masih jaya-jayanya,
sekarang katanya udah degradasi ya? Pas SMP mulai baca semuanya, tapi tetap olahraga, sampai langganan koran bola sih, sisa 50%-nya itu palingan
buku fiksi-non fiksi kayak novel, buku motivasi-motivasi gitu-gitu, mungkin karena sering baca,
secara nggak langsung, saya jadi lebih
nyaman pas nulis review juga ya.

Jadi lebih cepat kebiasa, soalnya, ada hubungannya sih,
orang yang hobi nulis, pasti hobi baca juga. Kayak nggak mungin orang yang hobi nulis nggak suka baca, syaa nggak pernah dengar, jadi ya untungnya hobi dulu bisa jadi efek bagus buat kerjaan sekarang. Tapi dulu sama sekali nggak kepikiran sih
bakal sering nulis buat jadi kerjaan. Doyan baca ya karena senang aja, nggak ada ruginya, buat ngisi waktu,
nggak butuh hafalan, nggak apa, karena senang aja.

Jadi ya enak lah. Lanjut ke pertanyaan keenam. Dari sfes.ial, spesial! Oh, bacanya gitu ya… "Bang, tips ngatur keuangan gimana? Terus gaji editor tim GadgetIn itu sudah
diatur lewat kontrak atau bagaimana?" Kasih tau nggak? Ya udah…
Hmm, ngatur keuangan ya? Buat saya nggak ada
yang spesifik gimana sih, tiap orang situasi keuangannya beda-beda. Jadi caranya juga pasti beda-beda. Saya cuma bisa cerita cara saya aja. Prinsip yang coba saya jaga
dari dulu sampai sekarang. Itu istilahnya cintai
apa yang saya kerjain. Ya, itu sih. Soalnya saya belajar dari
orang yang lebih tua ya. Hasil kayak saya ngelihatin orang kayak keluarga atau orang tuanya teman, atau kenalan-kenalan yang maju, contohnya ada banyak, tapi… Ya mereka punya 1 kesamaan. Mereka itu suka banget atau cinta
banget sama apa yang mereka kerjain. Kalau diajak ngobrol kerjaan mereka, mereka masih semangat Bal, ngobrol 3 jam pun nggak bakal
kelar saking senangnya cerita. Bahkan ada sebagian yang
lebih senang kerja gitu daripada liburan. Kerja itu nggak jadi beban buat mereka. Tapi bikin happy,
bikin ngerasa lebih hidup.

Capek habis kerja bukannya bad mood, tapi malah puas. Kalau dipikir-pikir,
orang kayak gitu hebat sih. Dan orang kayak gitu pemasukannya
pasti bakal berkembang terus kan? Orang yang mau semangat buat
belajar soal bidangnya, otomatis tambah lama tambah ahli, selalu cari cara biar kerjaannya maju, bukan sekedar ngelakuin yang standar aja, ya masa sih orang kayak gitu
nggak dapat rejeki lebih? Nggak dapat kesempatan lebih? Ya soal keuangan kayaknya gitu. Kalaupun peluang belum datang,
hasilnya belum kelihatan, minimal dia harusnya bakal tetap happy ya, sambil dikerjain nggak stres,
dan ujung-ujungnya… Bikin pengeluaran jadi sedikit juga. Penghasilan nambah,
pengeluaran dikit, itu… itu aturan yang orang
sudah tau sih kalau soal duit. Ya soalnya kan kalau kerja udah jadi hobi, udah jadi hiburan, ya mereka nggak bakal
nyari pelampiasan ke tempat lain habisin duit.

Salah satu tokoh yang
berkesan banget buat saya itu si Jerome, Jerome Polin. Itu orang gila. Saya pernah nonton rutinitas dia
cuma bisa geleng-geleng sih. Pagi-pagi, kuliah matematika, matematikanya pakai Bahasa Jepang, nilainya A semua, masih harus ngonten juga, ngedit, tidur sampai tengah malam,
menurut saya itu gila sih. Kalau dia nggak suka
sama apa yang dia kerjain, pasti kepalanya udah konslet duluan. Saya bisa bilang dia senang ngonten gitu
karena ada video pas dia masih bocah dulu, di Dufan kan? Memang orangnya udah
nyeleteh, dan senang bikin konten lah. Sama pas waktu itu yang bikin saya
yakin banget kalau dia itu orangnya gila, waktu itu pas collab sama dia, yang tes matematika itu, itu rekamnya udah tengah malam lho,
saya pikir… "Nih orang nggak capek apa ya?" Tapi dia bilang sama
sekali nggak berasa capek karena dia suka, tambah dihantam
malah tambah semangat. Dikasih tantangan malah tambah kuat. Orang itu nggak ada lawannya sih.

Heran sama posisinya sekarang. Ya itu lah prinsip
yang nyantol banget di saya, soal keuangan, yaitu pemasukan nambah,
pengeluaran dikit. Ya saya juga sering diingetin sama
Ekbal sama Kevin juga sering bikin ingat. Pas mereka libur, mereka tetap
sering hunting foto sama ngedit video. Saya pernah nanya, nggak capek apa? Kerja pegang kamera, habis
kerja pegang kamera masih? Libur tetap foto-foto,
tetap ngedit? Ya mereka bilang memang doyan aja. Yaa refreshing. Terus gaji tim GadgetIn udah
diatur lewat kontrak atau gimana… Nggak ada kontrak ya,
pokoknya ada gaji pokok, ada bonus tiap bulannya, saya kasih persenan, biar semangat saya bilang,
ada kerjaan tambahan, soal persenan itu cuma saya yang tahu sih.

Tapi suer ada jatahnya. Semuanya dapat persenan,
kalau saya udah wajib, soalnya… Dulu pas magang, pas kuliah, saya pernah
ngerasain dikasih kerja tambahan, tanpa kompensasi lebih. Dan rasanya aneh banget. Kayak… Kok? Kok gitu ya? Pas pulang, lho?
Kok gitu ya? Masih… Ya mikir lah. Jadi tiap orang harus dikasih
kompensasi yang oke lah. Dan saya juga untung kan? Kalau
misalnya dapat lebih, dan lebih semangat, semuanya ya hepi lah kalau bisa. Terus kalau tembus berapa
juta subscriber, ada bonus-gitu-gitu, standar-standar lah. Pertanyaan ketujuh. Ini dari Andhika Yudha Purnomo. "Bang, tim GadgetIn ada berapa orang
dan pembagian tugasnya seperti apa?" Tim GadgetIn ada 5 orang, kayak yang ada di foto ini, kita mulai dari urutan masuknya ya, yang pertama itu tentu aja saya, tugasnya bikin jadwal, ya ngatur
kalender hari ini syuting apa, besok apa, kapan liburnya, gitu-gitu, terus nyari ide video, iyain atau nggak tawaran barang, bikin script, present kayak gini, jadi muka GadgetIn, apapun omongan yang keluar dari
GadgetIn di sosmed apa, itu tanggung jawab saya 100%, terus orang kedua si Ekbal, tugasnya pegang kamera. 90% gambar yang kalian lihat di layar,
yang estetik keren-keren gitu, itu hasil syutingan Ekbal. Dia yang nentuin syuting angle gimana, lighting kamera, gitu-gitu, efeknya gimana, ya itu sudah saya percayain semua ke dia.

Nggak mau pusing lagi. Terus orang yang ketiga gabung, Windy, dia ngurusn dokumen-dokumen perjanjian. Terima barang, kirim barang, yang nggak kelihatan di layar sih. Tapi bisa bikin kami fokus sama kerjaan. Dulu pas belum ada Windy, saya yang ngurus
surat-surat kayak gitu, ribet. Pas lagi syuting, tiba-tiba ditelepon. Nganter barang, stop dulu Bal,
gua turun dulu… Telepon abang Gojeknya. Atau pas udah syuting, masih harus mikir
kirim barang, balikin barang, baca perjanjian, udah pusing nulis script, masih harus baca perjanjian,
itu keteteran banget, sampai harus liburin 1 hari waktu itu, sering, ya nggak bisa ditinggal lah.

Oran keemapt Kevin, dia bagian editing. Coba say hello lewat editan vin. Ya, kayak gitu tugasnya… Buat potong-potongin video biar rapi, kasih efek biar videonya lebih informatif, lucu, biar lebih nendang, ngewarnain video dari yang kayak gini, jadi kayak gini biar
jadi lebih enak dilihat, tugasnya buat ngolah
hasil syutingan Ekbal lah. Biar sedap disajiinya. Kevin juga ngebantu syuting
kalau butuh 2 kamera. Kayak misalnya pas
unboxing TV atau barang aneh, ya itu butuh 2 kamera sih. Dan yang terakhir, orang
yang belum setahun gabung, ini namanya Grayson, tugas utamanya,
buat bantuin saya ngetes barang kayak HP atau laptop. Nyari data yang sifatnya angka banget. Mislanya skor benchmark,
frame rate pas main game, suhu HP, kecepatan ngecas, daya tahan baterai, itu kan siapapun
yang tes hasilnya sama aja. Ya fakta-fakta soal barangnya lah. Semua info baku, yang butuh
waktu buat dapetin, dia rangkumin. Habis itu, pas dia udah tulis, saya olah sambil nyoba-nyobain bagian lain yang lebih main perasaan sama pendapat. Ya itu baru saya tulis scriptnya. Pertanyaan kedelapan oleh @nvidiageforceid. Ini nggak terlalu menarik sih, tapi banyak yang like,
jadi saya jawab aja deh.

Harga outfit pas lagi di foto itu. Ehh, ini harus tanya Windy sih. Saya cuma tau harga jam tangannya aja. Itu jam G-Shock, 1.8 atau 1.9 juta gitu. Kalau kemeja… eh…. Kayaknya 300-400 ribuan deh. Kemeja sama jeansnya masing-masing ya. Jadi total mungkin 3 juta. Itu outfit buat orang
ulang tahun, jadi ya lebih rapi, kalau sekarang kaos ginian 100 ribu sih. Sama jamnya tetap pake,
bisa dipake kapan aja, sama celananya juga saya pake yang tadi.

Pertanyaan kesembilan dari
Mochammad Ariq Attilah, woi, si Ariq ini, buat yang ngerti… Masihsalut sama nih orang,
tiba-tiba ada mulu. Hebat sih. Pertanyaannya : "Bang, sejak tahun 2019, bang David atau
GadgetIn pernah bikin livestreaming di YouTube tapi kenapa sekarang GadgetIn jarang upload
livestreaming lagi di YouTube?" Masih inget ya?
Memang dulu sih… Waktu itu saya bikin video
livestreaming karena eksperimen. Misalnya kayak gini : "Itu ish, dan saya pribadi nggak bakal
pakai HP yang nggak ada Androidnya." "Oke, kita lanjut ke Garuda Indonesia
larang Macbook Pro masuk pesawat." Waktu itu saya bikin livestreaming
karena nggak ada bahan video, jadi…

Eksperimen format baru lah
yang kayak barang aneh, unboxing mystery box, hape bekas, dan
salah satunya itu livestreaming. Ada beberapa yang nyantol sampai sekarang,
eksperimennya sukses, kayak barang aneh, Tapi ada juga yang saya stop
karena kurang kena aja. Kayak livestreaming… Sekarang feeling-feeling buat bikin
livestreaming udah muncul lagi ya, karena kayak masih penasaran gitu. Tapi entah kapan bakal coba bikin lagi, mungkin pas bener-bener pingin eksperimen. Atau mungkin pas lagi iseng aja. Tungguin aja, sekarang
rata-rata livestreaming itu harusnya gamer ya? Atau TikToker. Pertanyaan kesepuluh dari Alvin Julian. "Menurut Bang David, teknologi HP sekarang
sudah sampai puncaknya belum? Karena sekarang ini inovasi
yang muncul dalam smartphone semakin berkurang dan brand mulai
keluarin HP yang kesnanya gitu-gitu aja." Ya iya sih, HP sekarang gini doang ya? Kayak layar aja, cuma
penuhin bagian depan aja, terus bagian belakangya juga nggak
seseru kayak HP-HP dulu yang desainnya bisa kayak ketupat
atau kayak gimana, kalau dilihat kayak gini,
HP mahal pun ya gini-gini aja.

Tapui kalau dibilang
teknologinya udah puncak sama sekali belum sih. Mislanya soal desain sekarang
kan mulai macam-macam lagi tuh. Ngetren HP lipat lah,
HP kamera bisa muncul lah, saya sering lihat orang
pakai HP lipat di lapangan. Jadi laku, dan
harusnya itu bakal diterusin. Soal mesin, tambah lama
juga tambah kencang, dan tambah efisien. Jadi selalu berkembang,
charger juga tambah kencang, udah ada yang 150 Watt, teknologi batere itu masih kebuka banget, biar suatu saat ada baterai
yang tahan seminggu lebih, masih ada research-nya terus
kalau ada yang bisa bikin, itu kaya sih. Sekarang kanpaling seharian doang kayaknya. Kamera tambah lama tambah gila kualitasnya, jadi teknologi HP selalu berkembang,
belum puncak, asal perkembangannya per tahun ya, jangan lihat HP baru terus
minggu depannya HP baru, ya sama-sama aja pasti, soalnya… Teknologinya kan masih kayak gitu. Ya saya yakin bakal berkembang karena
pasar HP itu duitnya gede banget. Pemainnya juga seram-seram. Kalau ada brand yang nggak mau
ngembangin teknologi mereka lagi, pasti ketinggalan. Itulah indahnya teknologi. Konsumen yang untung, jangan
harap ada 1 brand yang dominan deh. Anda mau se-ngefans apapun sama brand itu, kalau ada yang dominan banget,
itu ngehambat inovasi. Kayak Intel dulu saking dominannya, mereka nyantai sampai 3-4 tahun, produknya gitu-gitu aja.

Teknologinya udah berasa puncak kan?
Kayak orang nggak bisa ngarep banyak lagi, Nggak bisa dikembangin lagi, tapi pas AMD ngeluarin
produk yang lebih oke, tiba-tiba Intel kayak pinter gitu,
"Weh, ini lebih oke nih." Ya sebenarnya mereka bisa tapi malas kan? Berarti… ya jadi, semoga
mereka kompetisi terus, biar kita yang untung. Ya jadi gitu aja dulu,
QnA buat kali ini, panjang, thankyou buat
yang udah kepo-kepoin saya, kita ketemu lagi di video QnA selanjutnya. Yo! Closed Caption by @subbox.id Panjang banget, berapa menit ya? Kalau gua tebak 15 menit kan? Iya ya? Ngobrolnya sih 20 menit lebih. Karena….

As found on YouTube

About Author

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *