March 5, 2024

caption

Sudah males bawa laptop
kemana-mana? Sama. Saya juga. Saya sebelumnya pakai iPad
Air M1 plus magic keyboard nya. Habis 15 juta buat beli iPad sama keyboardnya,
kalo pake pen nya juga nambah 1,5 juta lagi dan yang paling bikin kecewa adalah app
officenya ngga ngasih experience yang sama kayak di laptop. Eh Huawei bisa ngasih tablet dengan harga
setengahnya, lebih tipis, lebih ringan, full package plus experience office
layaknya laptop Windows. Kenalin sob ini dia Huawei Matepad Air. Huawei Matepad Air ini tuh cocok
banget buat kita para millenial yang mulai males bawa
laptop berat kemana-mana. berat tabletnya ini cuman setengah kilo
dan keyboard nya seperapat kilo lebih dikit sekitar apa 380 gram aja. Jadi total ini cuman sekitar 888 gram
doang tablet sama keyboard nya. Lebih ringan daripada iPad plus magic
keyboardnya atau ultrabook sekalipun. Keyboard nya ini meski ngga pake
embel-embel magic kayak iPad ya.

Dia tuh punya magic tersendiri. Jadi keyboard nya ini terkoneksi melalui
pin yang ada di bagian bawah tablet. Tapi kamu bisa lepasin
keyboard ini dari stand nya dan tetap terkoneksi keyboard nya. Kalo bukan magic pake apa
ini biar tetep kesambung? Ya pake bluetooth sih cuman lihat
deh betapa seamlessnya perpindahan yang awalnya koneksinya pake pin, trus
berubah jadi bluetooth ketika terlepas. Kalo udah gini tinggal atur jarak keyboard
yang nyaman buat dipake kerja. Nah ngomong-ngomong soal kerja. Kalo kebutuhan kamu hanya disekitar
Microsoft Word, Excel, atau Powerpoint, PC level WPS Office adalah
killer feature dari tablet ini. Biasanya kalo ditablet-tablet kayak gini,
Microsoft office yang kamu bisa jalankan adalah yang versi mobile. Minim sama fitur. Cuman dengan PC level WPS Office ini, experience yang didapet berasa pake
Microsoft Office di laptop windows. Wordnya ada toolbar yang lengkap,
bisa Word Art, ataupun custom margin. Excelnya bisa all feature
kayak conditional formatting, Vlookup bahkan yang paling
netizen suka yaitu pivot table juga bisa.

Power point semua animasinya
juga bekerja dengan baik jadi emang beneran bisa
bikin presentasi yang oke. Cara tablet ini untuk menyimpan
gambar-gambar yang kita mau pake di presentasi juga asik. Liat gambar yang kamu butuhin,
tinggal drag and drop aja ke kotak yang nongol di sisi kanan. Kalo udah kekumpul bahan
buat presentasi kamu, tinggal buka lagi gambarnya
dan pilih deh mau pake yang mana. Selain itu di PC-Level WPS Office ini,
kita bisa buka beberapa tab dokumen layaknya di laptop, mau buka
beberapa dokumen yang formatnya sama sekaligus juga bisa kayak buka 2
dokumen word barengan, atau 2 excel. Kalo di Microsoft Office versi
mobile kan nggak bisa kayak begitu. Kemudian tinggal di drag
saja tab-nya ke bawah, dan tab-nya akan jadi window sendiri. Ini bisa dilakukan sampai beberapa window,
jadi kalau mau perbandingan side-by-side, misal mau bandingin dokumen word A
dengan dokumen word B, itu tuh bisa.

Benar-benar kayak laptop. Lah aplikasi WPS doang
mah tinggal donlot aja. Nope, sampai saat ini PC level WPS
office ini baru tersedia exclusive di Matepad 11 sama Matepad Air ini. Lah aplikasi WPS doang
mah tinggal donlot aja. Nope, sampai saat ini PC level WPS office
ini baru tersedia exclusive di Matepad 11 sama Matepad Air ini aja. Belum ada di tablet lain. Kalo dilihat sih
mungkin karena PC-level WPS Office ini tuh butuh processing power yang
gede biar terasa nyaman. Makanya di Matepad 11 dikasih
Snapdragon 865 dan di Matepad Air ini dikasih Snapdragon 888. Jadi lebih ngebut. Meski bukan chipset terbaru,
kemampuan grafis chipset ini tuh masih asik buat dipake main game. Mobile Legend? Lah ini mah lancar jaya. Saya tesnya pake Genshin Impact
grafis mentok kanan dan 60 fps. Hasilnya sangat nyaman mainin
game ini di Matepad Air. Kalo main genshin lancar ya
apalagi kalau kamu suka main RO ya.

Ada benefit tambahan loh kalo kamu
main RO dan ngincer tablet ini. Kalian bisa dapet gift pack seniali 400 ribuan
buat jajan item di game. Mayan kan? Walau snapdragon 888 ini adalah
chipset flagship dua tahun lalu, secara teknologi dia masih
belum ketinggalan. Manufacturing process nya di 5nm, Antutu Benchmarknya juga masih
dapet 800 ribuan di tablet ini, masih cukup high performance lah. Bahkan kalo saya lihat ada juga loh tablet
lain di pasaran dengan harga yang sama tapi performa chipsetnya di bawah ini. Cuman jujur ya, saya ada
concern sama suhu karena seinget saya ada
beberapa smartphone dengan Snapdragon 888 yang demam. Tapi di tablet ini ngga ya. Suhu maksimal ketika saya tes hanya
mencapai 42,4 derajat celcius aja. Itupun temen temen bisa lihat
di mana Huawei naro chipsetnya. Ada di atas yang mana itu bukanlah
tempat kita pegang tablet ini. Jadi Matepad Air ini masih kerasa
adem mau dipake aktivitas apapun. Ngedit video contohnya. Ngedit video di aplikasi capcut
enak banget di tablet ini. Ngga bikin kangen premiere pro karena cara pakenya gampang
dan performanya tuh smooth.

Suka pake canva? Ya bisa juga buat bikin
leaflet atau promo dagangan online kamu. Yang suka gambar juga
bisa pake aplikasi Mojing Paint. Di paket pembelian tablet ini kan
udah sekalian sama pen nya ya. M pencil ini minim latency,
responsif, pressure sensitive juga dan ada fitur Take Snippet 2.0 yang
bisa ekstraksi teks dari gambar. Coba deh liat ada ngga laptop
7 jutaan windows dengan fitur yang mirip kayak tablet ini. Touchscreen, support pen buat gambar,
WPS Officenya udah sepaket juga jadi ngga harus bayar subscription
bulanan Microsoft Office menurut saya Huawei tuh udah cukup ngasih banyak. Kalau concernya ngga bisa gunakan aplikasi
dari Google, ada Gbox yang isinya adalah aplikasi aplikasi google
yang biasa kita pake. Saya paling sering pake gdocs
di tablet ini buat bikin script ya.

Google Maps ada, Youtube
bisa jadi ngga usah khawatir. Tapi untuk Disney+ ngga
bisa didownload ya app nya. Tapi kan kalo di laptop kita juga
ngga perlu aplikasi buat nonton Disney+. Tinggal buka aja browser.
Experience yang didapet juga sama, so, menurut saya ini bukan
sebuah masalah besar. Dipake nonton film di
disney+ tuh cukup enak ya. Layar 11,5 inch dengan
resolusi 2,8 k ini ngasih 291 PPI. Cukup tajam untuk sebuah tablet. Refresh ratenya juga 144hz dan untuk
warnanya support 97% DCI-P3 color gamut. Plus, support HDR dan
dapet sertifikasi TUV rheinland untuk low blue light sama flicker-free.

Yang cukup unik dari layar 11,5
inch nya ini adalah rasio layarnya. Ada di 3:2 jadi lebih mengotak. Berbeda
sama tablet yang ada di pasaran yang biasanya ada di aspect ratio 16:10. Aspect ratio yang lebih
mengotak punya tujuan agar untuk memudahkan produktifitas karena
lebih enak dilihat ketika multi tasking atau ketika lagi split screen. Kalo 16:10
kan dia tuh agak lebih panjang. Jadi, ketika di splite site kan
jadi kayak lebih pendek gitu ya Kalo butuh ruang kerja yang lebih gede lagi, tinggal colok aja sob
tablet ini ke monitor. Voila, bisa langsung kerja di
monitor yang lebih gede deh. Speaker di tablet ini juga bagus
loh karena pake Quad Speaker. Claritynya oke, tapi bass nya juga
berasa jadi kalo lagi nonton film yang punya efek ledakan
ngga akan berasa kentang kayak nonton di tablet pada umumnya. Suka kerja sambil dengerin musik?
Ngga perlu nambahin speaker lagi. Udah cukup enak nyalain lagu di tablet
ini sebagai ambience pas lagi kerja. Tapi nyalain speakernya
pas di rumah sendirian yak.

Kalo pas lagi kerja di luar mah ya
pake TWS aja. Cakep ya TWS nya ya? Ini adalah Huawei Freebuds 5.
Ngga cuman twsnya aja yang cakep. Tempatnya juga loh. Lucu kayak telor.
Build qualitynya bagus, suaranya juga enak. Impact bass nya cukup, nendang tapi
ngga bleberan, claritynya juga oke. Udah support Hi-res plus codec LDAC.
Support Active Noise Cancelling juga loh. Jujur awalnya saya bingung ya kenape ini bagian bawahnya gede kayak
begini kayak ujung terong. Cuman ternyata setelah
dipake, malah enak kayak begini, jadi kamu ngga naro bagian baterai
yang berat di dalam kanal kuping. Taronya tuh di luar.
Jadi berasa ringan kupingnya. Oh ini tidak termasuk
dalam paket pembelian ya. Harganya 1 jutaan kalo mau beli. Fitur lain yang mendukung pekerjaan
adalah kamera depan 8MP wide angle yang punya fitur follow cam 2.0. Tujuannya sih biar bikin pas kita
lagi present ke orang tuh ya semakin dinamis ya ketika
kita sedang bergerak. Atau pas lagi video call bareng sekeluarga,
fitur ini akan menyesuaikan framing agar objek yang ada selalu centered.

Baterai 8300 mAh ini selama saya
gunakan sebagai peralatan kerja utama bisa buat kebutuhan saya selama
kurang lebih dua hari tanpa ngecas. Ngecasnya juga kenceng karena
disertakan charger 40W di dalam box. Keknya ngga ada soalnya tablet dengan
fast charging segede ini di harga segini. Jujur, melihat kebutuhan saya yang
pekerjaan utamanya mengulas gadget dan bikin konten, tablet seperti
ini yang saya butuhkan. Ringan, compact, bisa kerja di mana aja
dan game-game yang saya mainkan ya mostly game mobile. Bukan game PC. Pake tablet ini buat kebutuhan
sehari-hari juga enak ya. Chatting kerjaan di telegram
cuman didrag aja ke sebelah kanan buat jadiin window kecil kayak begini. Jadi sembari bikin script bisa memantau
apa yang terjadi di grup sobat hape. Berlaku juga buat whatsapp. Kalo mau multi
window, dragnya tuh ke sebelah kiri ya. Bisa diatur juga porsi
layarnya tuh mau segimana. Sekali lagi saya rasa kalau kebutuhan
kamu sudah cukup dicover sama tablet ini, mending beli Huawei Matepad Air
ini ketimbang laptop windows. Selama masa Pre-Order, 7 juta udah
dapet tablet, keyboard, m pencil 2nd gen, bluetooth Mouse, mana tuh bluetoothnya,
nah ini deh bluetooth mouse. bahkan ada in-game
voucher Ragnarok Origin plus Huawei Cloud Storage
200GB selama 1 bulan.

Kata Huawei, value bundlingnya
aja udah sampe Rp 3,5 juta. Pre-Ordernya ini mulai dari
tanggal 14 Juli sampai 18 Juli 2023. Link pembeliannya ada
di deskripsi dibawah. Menurut saya, tablet ini bisa ngasih
lebih daripada laptop 7 jutaan. Tapi please let me know ya… Apa yang bisa dilakukan sama laptop
windows di harga yang sama tapi ngga bisa dilakukan sama tablet ini. Kasih tau di kolom komentar di bawah
biar saya juga makin pinter gitu. Sekian aja dari Mouldie, Mouldie out Biasanya ngomong coding
bang, coding… bye..

As found on YouTube

About Author

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *