July 21, 2024

caption

A: Gep, lu nyadar ga sih, makin
kesini kita tuh gak butuh laptop B: akh, baru juga mulai video
abang, langsung gimmick B : mana shot angelnya kek gini lagi,
kebaca bro. A: ya gapapalah namanya juga usaha.
B: jadi gimana-gimana? A: gep, lu nyadar ga sih, makin
kesini kita tuh gak butuh laptop. B: akh, baru juga mulai videonya bang,
langsung gimmick. B : mana shot angelnya kek gini lagi,
kebaca bro. A: ya gapapalah namanya juga usaha.
B: jadi gimana-gimana? A: Gep, lu nyadar gasih, makin
kesini kita tuh udah gak butuh- B: bentar-bentar ini kok dari tadi
dialognya berulang-ulang terus. B : sebenarnya kau mau sampaikan apa
ke penonton jangan jadi cewek gini dong B : labil gitu, ini juga directornya
gimana sih bikin script kaga benar banget. B : masa baru masuk langsung
ngeshowcase product gitu. C: ya udah-ya udah-ya udah
hey penonton kita mau bilang C : Advan ini produknya lumayan bagus loh C : tablet 2 jutaan dapat stylus, keyboard,
sama trackpad itu lumayan bagus loh. C : cuma kita gak punya ide aja mau
sampaikan lewat sketsanya tuh kayak gimana. Sadar atau enggak, kita sering
banget meremehkan produk-produk lokal, khususnya Advan ini. Ga percaya?
Coba deh liat di kolom komentar video kita yang bahas produk-produk lokal.

Ga sedikit yang bilang
“Kapok beli Advan, cepat rusak, Advan ampas, mending Xiaomi,
hidup Megawati…" Itu nggak… Itu nggak masuk ya. Pokoknya banyak banyak
komentar-komentar negatif tentang produk-produk Advan. Terlepas dari bagaimana kualitas
produk mereka, saya tetap angkat topi, nggak pake ya, untuk Advan karena terus
membuat produk-produk terbaik yang bisa mereka buat. Dan sadar nggak? Belakangan,
Advan rajin banget bikin tablet. Kemarin kita udah bahas
Advan VX ya, sekarang adalagi yang baru, THE IPAD PRO KILLER, Advan Sketsa 2. Sudah 3 tahun saya menggunakan
ipad pro +keyboard untuk bekerja, terutama untuk ngetik dan membuat script. Karena ukurannya yang lebih
ramah dibandingkan laptop. tapi kita semua tau kalo harga
iPad Pro itu kagak murah. ga semua orang mau spend belasan
juta hanya untuk sebuah tablet berkeyboard dan berstylus. Kalo kalian mendambakan sebuah
tablet dengan keyboard dan stylus dengan harga yang sangat terjangkau, mungkin Advan Sketsa 2 ini
adalah pilihan yang tepat. Pertama pegang tablet ini, saya
tuh, apa ya? Senyum-senyum sendiri gitu. Ini tablet lucu banget dah, flipcase yang
menyatu dengan keyboad dan trackpad. Cara menggabungkan si tablet dengan
keyboardnya bukan dengan bluetooth ya, melainkan dengan pin dibagian bawah. Saat di attach, kita bisa
langsung mengoperasikan si keyboard dan trackpad nya.

Bagian belakang si flipcase ini juga harus
ditekuk gitu, ditekuk gini biar si tablet bisa tegak. Experience menggunakan keyboard
di tablet ini cukup menyenangkan. Feel ngetiknya tuh cukup nyaman, jauh
lebih enak daripada keyboard iPad Pro. Serius, saya nggak bercanda ini. Yang agak mengganggu adalah trackpadnya. Sering banget ini trackpad ga
sengaja kesentuh saat kita ngetik, yang bikin ketikan kita jadi ngaco
karena cursor itu lari kemana-mana gitu. Saya bingung kenapa harus
ada trackpad ya? karena selama menggunakan tablet ini, saya lebih nyaman menyentuh si layar
daripada harus menggunakan trackpad. Dan saya merasa kehadiran trackpad
di tablet ini hanya sebagai pemanis saja. Karena jujur, kita ga bisa
dapetin experience menggunakan tablet seperti
menggunakan laptop ya. karena sistem operasi Android
memang tidak dioptimalkan untuk digunakan dengan mouse
atau trackpad. Tablet ini juga punya sebuah stylus.
Ya, sebuah stylus… Udah punya keyboard, punya
trackpad, punya stylus juga Advan MEMANG MANTAB! Tapi dalam penggunaan saya sehari-hari, saya nyaris nggak pernah
menggunakan stylus ini.

Membawa stylus ini juga cukup
merepotkan, karena saya bingung ya kemana harus taruh si stylus. Kalo di iPad Pro, kan stylusnya di tembel
di bagian atas menggunakan magnet ya. Tapi kalo tablet ini? Kayak
ga ada tempat gitu buat taruh stylusnya. jadi ya gitu, taruh aja di tempat lain,
cukup merepotkan memang. soal stylusnya sendiri,
ini adalah Active Stylus ya. Stylus yang membutuhkan power tambahan. Di stylus ini ada sebuah
baterai berukuran A3 yang ditaruh di dalam stylusnya. Walau terlihat “oldschool”,
si stylus ini bisa bekerja dengan baik loh. Bahkan dia punya pressure level
yang bisa ngasih sensasi nulis berasa kayak nulis
pake pensil beneran. Misalnya kita sentuhin biasa
ke layar gitu, maka garis yang muncul itu tipis gitu loh.

Tapi kalo kita tekan,
garisnya akan semakin tebal. kayak Apple Pencil lah, mirip. Tapi, experience menulis dan
menggambar di tablet ini jadi kerasa kurang karena layar di tablet ini ga begitu bagus. Saat kita nulis, keliatan banget gap
antara ujung stylus dan panel IPS nya. Sedikit informasi aja soal layarnya,
dia berukuran 10.1 inch berpanel IPS dan beresolusi HD 1280 x 800 pixel. Memang jauh dari kata tajam, tapi sangat bisa dimaklumi mengingat
harga tablet ini ga sampe 3 juta.

Dapet keyboard, dapet trackback,
dapet stylus pula. Ada yang menarik dari tablet ini,
yaitu menggunakannya SoC yang ga lazim. Advan Sketsa 2 pake UniSOC
Tiger T310 sebagai otaknya. SoC ini cukup menarik karena
menggunakan setup yang ga lazim. 3 buah core berbasis cortex A55,
dan 1 buah core berbasis Cortex A75. Untuk sebuah SoC berinti empat,
mungkin SoC inilah yang paling ngebut ya. Dalam real life usage, SoC ini
cukup bisa diandalkan menurut saya.

Ya memang, saya tidak
menggunakan tablet ini sebagai gadget untuk bermain game, karena memang tablet ini
tidak dibuat untuk itu. Selain untuk bermain game,
performa SoC ini ternyata cukup luwes dan ga banyak mikir. Berbeda dengan Tab VX
yang punya setup 4 speaker, tablet ini hanya punya 2 buah
speaker yaitu di bagian bawah. Agak ga lazim karena secara default,
form factor tablet ini adalah horizontal, bukan vertical. Kualitas suara yang keluar dari
kedua speaker ini cukup ya menurut saya, cukup cempreng. Hal menarik selanjutnya dari tablet
ini adalah desain slot SIM dan MicroSD, yang udah nggak pake sistem tray lagi. Sekarang sistemnya mirip hape-hape
Xperia, dengan slot yang terlindung cover. Cara bukanya cukup dicongkel
aja pake kuku. Pake kuku aja cukup sob, ga perlu
pake obeng, apalagi pake linggis, jangan, karena itu lebay.

Nah ngomongin soal SIM.
Saya mau kasih tau ke sobat sebuah provider digital yang keren sob. Kenalin, ini adalah Live.On. Provider
digital baru yang anak mudah banget. Pernah ga sih kalian beli kuota, tapi kuotanya dibagi-bagi dan
banyak banget syaratnya. Ini kuota atau orang tua kamu sih? Yang bikin Live.On ini beda adalah
kagak ada itu pemisahan kuota, dan syarat-syarat yang ga jelas gitu. Kalian beli kuota, dan kuota itulah
yang bisa kalian pakai, kapan aja, buat apa aja, dimana aja
dan sama siapa aja. Pilihan kuota nya juga gede-gede banget, dan anti hangus-hangus club
karena ada data rollover sampe 1000gb alias 1TB! Buat dapetin perdananya juga
kagak rempong, cukup pesen online, dan kalian bisa dapetin serta
aktivasi perdana kalian dirumah Bahkan verifikasi datanya
bisa secara online Nah buat kalian yang butuh kuota
gede dengan harga murah, langsung aja beli Live.On Power Go
20GB cuma 50rb perak.

Linknya ada di kolom
deskripsi dibawah ya sob. Oke balik lagi bahas soal tablet ini, Advan sketsa 2 punya baterai yang
cukup badak, 6000mAh. Tablet ini sudah menggunakan
interface USB Type-C, jadi terlihat lebih modern. Seneng deh belakangan produk-produk
Advan sudah menggunakan USB Type-C. Setidaknya udah ga
kelihatan kuno lagi gitu ya. Daya tahan baterai di tablet ini
sebenernya cukup baik. Penggunakan 1-2 jam hidup secara nonstop, baterai masih tersisa sekitar 40%. Ini konteksnya penggunaan nonstop ya, ga bisa disamakan dengan hape
yang layarnya mati hidup.

Dan skenario yang saya gunakan
tanpa bermain game. Secara hardware, experience yang
dikasih tablet ini cukup menyenangkan. Tapi semua terasa agak sia-sia karena
kurang matangnya software di tablet ini. Keluhan saya masih sama seperti
tablet VX mereka kemarin ya. Ini softwarenya berasa ala
kadarnya gitu loh. Mereka tuh kayak ga effort supaya
si software lebih kompatibel dengan keyboard, mouse dan trackpad. Split windows di tablet ini juga ada, hanya saja cara mengaksesnya
agak rumit dan membingungkan. Terus seperti tidak berjalan
seperti seharusnya ya. Misalnya, saya meletakkan
Google Chrome di sebelah kiri dan Google Docs di sebelah kanan, semua berjalan normal. Tapi saat saya tukar posisi,
si Chrome di sebelah kanan dan Google Docs di sebelah kiri,
keanehan pun terjadi. Setiap saya membukan dokumen, si dokumen yang terbuka akan nge
override windows si Google Chrome. Cukup membuat saya frustasi.
Dan itu salah satu contoh kurang matangnya software di tablet ini. Mau tau contoh simple lainnya
yang kurang matang di tablet ini, yaitu saat kita masukin
pin buat akses si tablet, kagak ada simetris-simetrisnya
buset, ngasal bener.

Tapi rasanya kekurangan yang banyak
saya rasakan di tablet ini jadi sulit saya komplain, mengingat harga yang ditawarkan
Advan cukup GA MASUK AKAL. Harga tablet ini plus keyboard plus
stylus plus trackpad tuh LEBIH MURAH daripada keyboardnya Apple
iPad Pro! Gila kan? Sebenernya saya bingung apakah
saya harus merekomendasikan tablet ini ke kalian atau nggak. tapi mengingat value for money
tablet ini yang luar biasa beli tablet ini jelas ga akan rugi,
menurut saya. Kecuali kalian udah ada sentimen
tersendiri sama brand Advan ya. Iya, kalian yang kerjaannya komentar
tablet Advan, jangan beli dan lain-lain atau apalah di kolom komentar.

Karena sebagus apapun tablet Advan,
akan selalu jelek dimata kalian. Semoga kedepan Advan ga hanya
menjual gimmick produk lokal atau cintailah produk
dalam negeri ya. Semoga kedepan, Advan bisa
membuktikan ke konsumen bahwa produk-produk mereka
memang layak dan pantas untuk bersaing dengan brand-brand
dari Tiongkok sana, dan besar harapan saya untuk itu. Tapi sejauh ini, progress Advan
sudah berada di jalur yang benar dan ke arah yang lebih baik,
menurut saya, jadi teruskan Advan..

As found on YouTube

About Author

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *