April 21, 2024

caption

Halo guys,
David disini dan ini adalah
Infinix Inbook X1, PRO! Laptop yang nggak ada angin,
nggak ada hujan tiba tiba langsung bikin
heboh dunia perlaptopan karena kualitasnya yang kece badai. Banyak banget yang request
saya buat review laptop ini. Di depan kita ini versi yang PRO ya,
alias versi dengan prosesor Intel i7. Sebenernya yang paling populer itu
varian yang paling bawah, yang pake Intel i3 itu harga awalnya 5.5 juta
waktu itu, murah banget. Tapi sekarang harga pasarannya
udah 6.5 juta ke atas. Segitu memang masih menarik sih.
Tapi saya pikir, ya udah lah, udah banyak yang bahas juga. Jadi kita bahas varian yang paling
tingginya aja langsung, yang harganya… menurut saya… masih best deal sih.

Sekarang pasarannya
masih 10 juta lebih 50 ribu Kalau kita bandingin sama
laptop laptop i7 dari merek lain, misalnya Asus, Lenovo, HP, Acer,
rata rata harganya 12.5 juta ke atas. Jadi Infinix Inbook Pro ini
punya harga 20% lebih murah. Lumayan bikin curiga sih.
Kok bisa semurah ini? Jangan jangan ada bagian
yang disunat dari laptop ini, supaya harganya bisa dipotong juga? Awalnya saya pun mikir gitu.
Tapi setelah saya cobain beberapa hari, saya nggak nemuin bagian yang
bisa dicap "nyari jalan pintas". Kekurangan jelas ada,
cuma masih di tahap yang wajar banget. Yang laptop lain pun bisa punya. Ketimbun sama kelebihannya,
kekurangannya. Ga usah jauh-jauh ngebahas
jeroannya dulu. kita liat aja desainnya, yang hampir
seluruh bodinya ini kebuat dari metal kecuali bagian frame, bezel di layarnya,
dan bagian engsel.

Kalau itu dari plastik. Pas bodi atasnya ini kita sentuh,
dingin logamnya berasa mahal. Ga kaleng kaleng. Build qualitynya pun
berasa kokoh banget, pas saya teken teken,
bodinya nggak ikut penyok sedikitpun. Dengan bahan metal, build quality bagus,
bobot 1.48KG dari laptop 14 inci kayak gini, termasuk pas banget lah. Kalau ngomongin soal gaya,
laptop ini juga punya aura sendiri. Tekstur covernyanya
dibuat lumayan fun, setengah atas dibikin ala ala
brushed metal gitu, yang agak keset, sementara di bawahnya
matte yang lebih licin. Buat varian warnanya sendiri ada tiga, yang kita liat sekarang ini varian Noble Red,
ini merahnya merah banget Elves Green, yang agak hijau
dan Starfall Grey.

Di luar negeri ada satu
lagi yang warna hitam, tapi entah masuk Indonesia atau nggak. Bagian yang bikin ragu, mungkin ada di
tulisan Infinix kecil di bagian depan sini ya, soalnya reputasi Infinix kan
di dunia laptop belum kebangun. Karena seri Inbook X1 ini… statusnya memang laptop Infinix
perdana di Indonesia. Jadi belum ke tes Buat kelengkapan portnya, laptop ini
termasuk lumayan murah hati lah, di sebelah kanan dia ngasih kita
Kensington Lock, USB 3.0, USB 2.0, combo jack, dan
micro SD card reader.

Di sisi kiri, ada DC in, HDMI 1.4, USB 3.0,
1 USB type C yang support data, charging, dan display port, plus ada satu
USB type C lagi data only, dan masih ada satu lagi kill switch
buat matiin webcam secara fisik. Soal port ini, saya agak bingung sih yang
keberadaan port DC In nya ada disini, soalnya adaptor charger yang dikasih
ke kita kan itu tipenya Type C, yang dayanya 65 Watt. jadi sebenernya nggak ada
DC IN pun ga masalah karena kita udah ga punya
adapter yang kayak gitu ya. kita punya nya kayak gini ya, type C. Tapi ya udahlah ya malah bagus dikasih
charger kayak gini, udah update.

Sama satu lagi soal port,
tadi saya nggak sebutin port ethernet karena Infinix Inbook X1 Pro
memang ga punya. Jadi buat yang butuh,
harus pake adapter tambahan. Untungnya, laptop ini udah
support teknologi Wifi 6 ya buat maksimalin koneksi internetnya.
Teknologi yang lumayan penting, apalagi kalau misalnya internet di rumah
kita udah bagus dan kenceng, nggak asik kalau yang nerimanya
nggak bisa maksimal. Ini contoh speed test dari internet
GIG by Indosat Ooredoo 1Gbps yang saya pake di rumah ya. Kalau mau kena maksimal 1Gbps pake
wifi memang harus pake kabel sih. Tapi speed segini udah mantep
banget lah buat wifi. Stabil juga. Selama saya pake GIG by Indosat
Ooredoo memang selalu hepi lah. Apalagi masa PPKM kayak sekarang,
jaringan fiber opticnya yang stabil bener bener penting. Buat anda yang pengen nyobain
Internet GIG by Indosat Ooredoo juga, bisa klik link di bawah.

Terutama buat anda yang bekerja sebagai
Tenaga Kesehatan dan Guru Sekolah . GIG ada ngasih apresiasi spesial diskon
langganan internet 50% selama setahun. Kalian bisa cek promonya di website gig.id.
Promo yang manteb banget. Sekarang kita lanjut soal jeroan yang
ada di dalem Infinix Inbook X1 Pro, di dalemnya kita juga nemuin storage
SSD M.2 NVMe berkapasitas yang gede sih, 512GB, dengan kecepatan yang cakep juga,
2400an MB per detik buat baca, dan 1900MB per detik
buat tulis.

Mantab. RAM yang dikasih ke kita juga udah
gede walaupun ga keliatan disini, 16GB 3200MHz dual channel,
16GB lho. Ga perlu mikir buat upgrade lagi. Karena memang ga bisa diupgrade. Kalau misalnya kita beli varian i3,
RAM yang kita dapet 8GB aja, storagenya 256GB. Kalau beli i5, RAMnya 8GB,
storage 512GB. Jadi di versi i7, selain prosesornya… RAM dan memori pun
bener bener dimaksimalin. Nah, daritadi kan kita selalu
ngomong i7 i7 mulu nih. Performa dari Intel Core i7nya
sendiri gimana? Lebih spesifiknya, performa Intel Core i7
generasi ke 10 Ice Lakenya ini gimana? Yang punya 4 core dan 8 thread? Nggg…. Sesuai sama kastanya lah ya. Pas saya tes benchmark pake Geekbench,
skor single core yang didapet lumayan mirip sama i3 dan i5
generasi ke 10, sekitar 1000an.

Tapi skor multicorenya
jelas lebih tinggi. Kalau i3 2000an, i5 3000an,
i7 ini punya skor 4000an. Bakal ngaruh ke speed
processing data yang banyak. Buat saya sendiri, bagian yang
paling berasa worth it pas milih mesin i7, muncul pas kita main game.
Soalnya di varian intel i3 ato i5, mereka masih pake
Intel UHD Graphic doang, GPU yang… levelnya asal ada aja lah.
Sementara buat varian i7… dia udah pake Intel Iris Plus Graphic,
yang powernya lebih kenceng. Bedanya seberapa jauh? Yah… Kalau kita pake contoh
Genshin Impact, di Intel UHD, dia ga bakal sanggup
dijalanin di resolusi 1080p, sementara di Iris Plus, dia masih
sanggup walau visual grafiknya rata kiri. Kalau mau agak cakep dikit
bayangan-bayangan dan efeknya bisa, tapi kita harus turunin resolusinya
jadi ada kompensasi Buat main Valorant juga, di settingan low,
laptop ini bisa dapet 100fps lebih. Kalau mau settingan high juga bisa,
dengan FXAA idup, bisa stabil di kisaran 60fps.

Kalau mau main DOTA 2,
di settingan level 2, resolusi 1080p, masih bisa
dapet juga sekitar 80an fps. Buat laptop kecil dan
ga keliatan bisa gaming gini… performa yang dikasih termasuk
maknyus sih 1080p masih jalan. Suhunya pun ga panas dan
kipasnya ga berisik selama dipush gitu. Serunya laptop ini ga sampe disana doang.
Game game yang kita mainin tadi, tugas yang lagi kita kerjain,
kegiatan nyantai nonton, browsing, bisa kita nikmatin
di layar IPS 14 incinya yang punya tingkat akurasi warna bagus. SRGB di 100%. Viewing angle bagus,
kontras bagus, cakep lah.

Layarnya pun udah antiglare biar cahaya
di sekitar nggak mantul mantul, bezel kanan kirinya tipis. Tapi bawahnya lumayan agak tebel. Kayak laptop pada umumnya, di bagian
atas bezelnya ini ada webcam 720p ya, Yang kualitasnya.. biasa aja kalau misalnya kita cetekin
kill switch di sebelah kiri ini, webcamnya bakal kedisconnect
secara fisik biar kita lebih tenang, sampe ada bunyi ala ala
USB kecabut. Buat keyboardnya, Infinix Inbook X1 Pro
ini juga udah support backlit 3 level ya, mati, redup, dan terang. Sementara buat touchpadnya
ukurannya standar aja, Kalau anda nanya saya bagian apa yang bisa
dibilang sebagai kelemahan dari nih laptop, saya bakal bilang keyboard dan touchpadnya
ini yang feelnya kurang mantep.

Pas ngetik, dia itu kayak nanggung gitu. Kayak pengen ngincer feel
yang tipis, ala-ala Macbook. Tapi tipisnya itu kurang, jadi kurang total.
Terus touchpadnya… juga agak keras pas diteken.
Bunyinya renyah banget gitu. cetek-cetek gini,
Kletek kletek kedengeran rasanya Dan satu catetan penting buat Infinix,
unit yang saya tes ini, nggak bisa nge register klik kiri
lewat touchpad dengan mudah. kalau kita klik tadi secara fisik Kadang klik kirinya kebaca,
kadang ga kebaca. Kalau klik kanan,
ato klik pake sentuhan, aman. Ini udah soal quality control ya.
Untung ini unit pinjeman. Semoga unit yang lain aman lah. Di sebelah touchpadnya tadi,
ada fingerprint scanner biar kita bisa unlock laptopnya pake sidik
jari aja, speednya juga udah responsif banget.

Cakep. Dan satu lagi, daya tahan batere
laptop ini juga cakep. Dayanya 55Wh, dan pas saya tes muter video
Youtube di brightness 50%, dia bisa tahan 9 setengah jam.
Klaim Infinix sih sampai bisa 13 jam. Mungkin itu bisa dapet
kalau brightnessnya 0%. Kalau buat speed ngecasnya sendiri cepet.
0 ke 70% cuma butuh waktu 1 jam. Chargernya tadi kan udah
65 Watt ya, jadi udah kenceng lah.

Udah support Power Delivery juga. Anda masih dengerin kan? Atau anda… masih kepikiran soal touchpadnya tadi? Yang kurang oke buat
unit yang saya bahas ini? Kalau iya, anda belum
cocok sama laptop ini sih. Karena anda masih belum
percaya sama reputasi Infinix sebagai pemain baru di dunia laptop. Laptopnya bakal awet ga nih?
Service centernya gimana? Mereka bakal serius jualan laptop
nggak buat ke depannya? Pertanyaan gitu masih belum bisa dijawab,
karena memang pemain baru banget kan. Laptop ini memang ada dapetin
garansi 1 tahun dari Infinix, tapi…

Ntah pengalamannya enak ga. Kalau misalnya laptop Asus ato Acer
ato Lenovo yang touchpadnya kena, pasti kita tenang, karena udah tau
kalau proses garansinya tuh mulus, tempatnya juga udah kesebar. Kalau anda masih kepikiran soal itu,
mending tahan dulu beli laptop ini. Beli yang udah terkenal ajalah Tapi kalau misalnya
anda nggak kepikiran, dan fokus sampe kagum ke
bagian yang luar biasa bagus dari Infinix Inbook X1 Pro ini, langsung sikat aja dah.
Best deal ini! Sebelum harga naik. Kapan lagi harga 10 juta
bisa dapet laptop kantoran yang speknya bisa dipake
buat main game? Layar dengan akurasi warna bagus,
RAM lega banget, storage segudang dan kenceng,
wifi 6, desainnya kerasa mahal, build quality solid,
batere awet, Kek ngiklan,
kayak sales gitu Ya kapan lagi kan
ada laptop kayak gini? Mau nunggu sampe Infinix jadi
brand gede di dunia laptop dan jual mahal? terus baru nyesel kenapa ga
percaya sama mereka? Ya itu pilihan sih.,
mungkin pilihan yang bener Karena mungkin nggak serius,
kita nggak tahu tapi itu udah masalah reputasi itu lah,
kalau soal kualitas laptopnya sendiri ini laptop yang bener bener cakep.
Recommended.

Demikian buat Infinix Inbook X1 Pro
dari Gadgetin. Like kalau anda suka
dengan video ini, dislike kalau nggak suka, dan kita ketemu lagi
di video selanjutnya. Yow! Closed Caption by @sqeanys Ini semoga nggak naik ya,
pas udah di review ini Biasanya gitu.

As found on YouTube

About Author

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *