April 21, 2024

caption

Halo, apa kabar semuanya? Kembali dengan Putu Reza
dan langsung aja ya… di video kali ini,
kita akan ngebahas Tablet murah terbaru dari Samsung,
yaitu Samsung Galaxy Tab A8! A8 ya, bukan S8! Jadi jangan ketuker! Karena waktu itu sempat, saya waktu itu
pernah posting produk ini di Instagram, dan ada yang Dm,
"Bang, kok barang udah sampai?" "Padahal saya PO itu baru Maret"
katanya. Ternyata pas saya cek,
dia itu nanyanya adalah Tab S8. Sedangkan ini adalah Tab A8. Jadi ini adalah
2 barang yang berbeda. Buat yang mungkin
gak nonton unboxingnya, sedikit info lagi kalau
produk ini saya PO atau Pre Order di Eraspace
dengan harga 2.999 juta!! dan mendapatkan bonus book cover.

Ya, dapet bonusnya
waktu Pre Order. Sedangkan kalau beli sekarang, mungkin ya habis nonton video ini
pingin langsung beli gitu ya, saya cari-cari sekarang sih udah
nggak dapet book cover lagi. Jadi ya mungkin bisa
dikonfirmasi ulang ke tokonya, ditanya bakal dapat book cover gratis
atau nggak, karena kalau nggak dapet, ya harus beli sendiri supaya
pakenya lebih enak. Oh ya, jadi sebagai
kelanjutan dari Unboxing, saya udah ngumpulin beberapa pertanyaan
terkait produk yang satu ini. Terimakasih banget buat yang udah nulisin
komen dan langsung aja kita mulai sambil ngebahas barangnya. Seperti biasa,
saya mulai dulu dari desainnya! Simple dan saya suka
dengan Galaxy Tab A8! Tampilannya itu gak aneh-aneh, tapi juga
gak keliatan yang standar banget. Siluet dari Tab S itu masih kelihatan loh
di sini meskipun pastinya gak sama. Cuma mau gimana pun
tampilannya, secara pribadi, sebenarnya saya gak terlalu peduli
untuk sebuah tablet, karena toh nanti bakal dipasangin
ke book cover yang nggak kelihatan lagi. Soal ukuran, bagi saya udah terbiasa pake
tablet kayak misalnya iPad Pro 11 inch, Galaxy Tab A8 ini jadi kerasa
biasa aja. Paling nggak kalau dibandingin,
sebenarnya ini berdua nggak beda jauh. Btw, Tab A8 ini
bukan yang versi lite ya, jadi kalo patokan kata lite itu
adalah Tab A7 Lite, maka yang saya review sekarang ini
punya ukuran yang lebih gede.

Buat dipegang, sebenarnya ini
masih enak banget, cukup tipis juga, serta nggak berat untuk sebuah tablet. Sisi-sisinya itu flat, tombol power serta
volume ada di tempat yang sama, dan kalo dalam orientasi landscape misal
lagi dipasangin di cover kayak sekarang, tombol tersebut akan ada
di bagian atas. Oh ya, dibagian sisi tabletnya ini
nggak ada yang magnetic. Jadi, buat yang mungkin penasaran
"Ada magnet atau nggak?", Ada, tapi itu adalah di bagian bawah
book covernya aja, yang berguna untuk nyangkutin di 2 posisi
sudut layar kayak sekarang. Terus, ada juga nih yang tanya, kenapa Tab A8 ini kan Wifi only, tapi
dapet SIM Card Ejector di kotaknya? Kok bisa? Karena, ini ada slot
untuk microSD. Kalo dibuka,
SIM tray-nya itu kayak HP hybrid, tapi bagian nano SIM card-nya dibikin solid
jadi gak bisa dipasangin. Kemudian,
hal lain lagi yang perlu kita highlight, dan saya suka sebenarnya
dari tablet ini adalah… Speakernya yang ada 4!! Penempatan di samping
menurut saya oke banget, output suaranya juga oke
untuk kelasnya. Dipadukan sama layar 10.5 inch,
resolusinya FHD lebih dikit, tablet ini buat saya udah layak banget
jadi alternatif layar, buat mereka yang butuh multimedia
tapi ngerasa layar dari HP itu kurang gede, Secara jenis panel
emang ini bukan yang terbaik.

Bukan pake AMOLED, tapi tertulisnya
"TFT" di websitenya Samsung. Cuma ya jangan dibayangin juga kalau ini
bakal kayak layar TFT jadul yang jelek itu. Warnanya memang tidak akan se-vibrant tu,
saturasinya juga gak tinggi, jadi buat yang mungkin
user udah kebiasaan nge-liat laya AMOLED pasti akan langsung
ngeh bedanya. Tapi tetep, ini gak jelek apalagi sebagai
Deal Breaker, karena masih nyaman banget
saat dipake nonton. Tambah lagi, disini kan
Samsung pake rasio 16:10, sehingga jadinya lebih pas untuk
kebanyakan konten multimedia di internet, yang mayoritas masih 16:9. Simple-nya, misalnya kita bikin fullscreen,
itu nggak banyak frame yang kepotong. Satu lagi sebelum kita lanjut ke bagian
specs, ini juga banyak banget yang tanyain, dan tidak lain tidak bukan
adalah soal… S-Pen! Dan jawabannya adalah…

Galaxy Tab A8 ini sayang sekali tidak
bisa menggunakan S-Pen dari Samsung. Saya udah coba dengan S-Pen dari
Galaxy S22 Ultra, S-Pen-nya dari
Galaxy Note 10+, sampe Galaxy Z Fold 3,
ini yang lagi saya pegang, ini semua gak ada yang bisa digunakan
di tablet ini, yang menurut saya adalah… Satu hal yang cukup disayangkan dan
kayak kesempatan yang dilewatkan Samsung buat bener-bener dimanfaatin. Padahal, kalo misalnya ini dikasih
sama Samsung dukungan S-Pen di Tab ini, itu bakal bagus banget menurut saya untuk
kelas harga segini yang bisa dikategorikan: Tablet terjangkau! Cuma sayangnya, nggak ada
dan ya itu cukup disayangkan. Btw untuk alternatif, ini sebenarnya
bisa kok pake stylus universal. Saya beli disini cobain yang belasan ribu
sampe ratusan ribu, dan bisa jadi alternatif buat sekadar
nulis atau corat-coret. Cuma ya segitu doang, nggak bisa lebih kayak misalnya gambar
atau segala macemnya, karena kalau menurut saya
kurang nyaman.

Sekarang, baru deh kita masuk ngomongin
soal spek, bukan MediaTek, bukan Snapdragon atau Exynos, Samsung disini menggunakan
Chipset dari Unisoc. RAM-nya 3GB,
penyimpanan 32GB. Dari sini, udah keliatan kalau ini jelas
bukan tablet kelas berat. Kalo untuk pemakaian
ala rumahan yang santai, misalnya kayak nonton YouTube sambil splitscreen timeline
Twitter atau sejenisnya, menurut saya sebenarnya ini
nggak ada masalah. Ngetik-ngetik sambil browsing,
buka email juga oke, buat yang mungkin mau pake buat kerja. Zoom atau platform video lain yang
biasa dipake meeting atau sekolah online, juga oke dengan kemampuan kamera
depannya menurut saya cukup, selama kondisi cahayanya
tidak terlalu gelap. Btw, disini nggak ada dukungan
Samsung Dex, jadi buat yang pingin
pake Dex-nya Samsung, ya kudu beli tablet Samsung
yang kelasnya sedikit lebih tinggi.

Tapi, ya perlu diingat juga kalau tablet ini kan sekali lagi
seperti yang tadi saya udah pernah bilang, bukan yang powerful banget,
jadi kalo misalnya dipake multitasking, apalagi mungkin pindah-pindahnya
udah cukup intensif, maka bakal ada momen dia jadi
keliatan agak lambat. Buat gamingnya gimana? Ya bisa, tapi tetap harus dikondisikan dengan
setting yang tidak terlalu tinggi! Balik lagi, ini bukan perangkat
yang cocok untuk gamers, dan lebih kepada produktivitas dalam
cakupan standar, atau baca, serta buat nonton. Abis itu untuk kapasitas penyimpanan
yang cuma 32 GB, ini juga menurut saya
perlu banget diperhatikan! Karena untuk standar zaman sekarang, ini sebenarnya bisa dikategorikan
kapasitasnya udah kecil, Apalagi buat user yang kayaknya lebih
awam gitu ya, dan nggak banyak yang sadar, kalo beli kapasitas 32GB, itu udah
dapetin bukan 32GB. Bakal lebih kecil, karena kepotong sistem
dan segala macemnya. Kalau kita lihat di website
resmi-nya Samsung, itu kapasitas penyimpanan-nya yang
bisa dipake oleh user, tertulis hanya sekitar
19GB doang! Dan saya coba di Tab A8,
saya install beberapa aplikasi, dan memang klaimnya Samsung tersebut
nggak berbeda terlalu jauh.

Jadi ya… Itulah kenapa ada slot microSD yang
menurut saya perlu banget dimaksimalin bagi mereka yang mungkin
punya keperluan untuk menyimpan data yang berukuran besar. Jadi misalnya punya foto, video,
dan segala macamnya, lebih baik disimpan di microSD aja, supaya nggak menuh-menuhin
kapasitas internal dari tabletnya. Satu lagi buat baterai. Tablet ini punya kapasitas yang
cukup besar, yaitu 7000an mAh, dan untuk ngabisin kapasitas tersebut, dari pemakaian saya itu butuh sekitar
2-3 bahkan 4 hari, dengan intensitas
yang nggak terlalu tinggi! Jadi buat kamu yang mungkin pakai
tabletnya santai-santai, mungkin buat nonton, ngetik-ngetik,
buka email sesekali, yang nggak perlu khawatir bakal
sering-sering ketemu colokan. Untuk ngecasnya,
ya ini dia, sebenarnya cukup disayangkan karena
Samsung di dalam kotaknya, hanya menyertakan
charger 7.8 Watt.

Itu kecil banget!! Saya heran juga
kenapa chargernya harus 7.8 Watt gitu ya. Ya untuk sekarang, 7.8 watt itu kecil
sekali apalagi untuk baterai 7.000 mAh. Jadi misalnya kamu punya HP Samsung, mendingan charger tersebut nggak
usah dipakai, pakai charger yang lain aja, kayak misalnya saya pakai yang
Adaptive Fast Charging 15 Watt, itu bisa dipakai dan muncul tulisan
"Fast Charging" di tabletnya. Jadi ya memang, Tab A8 ini mendukung Fast Charging tapi
tidak dengan charger bawaan-nya! Jadi kesimpulannya… Apakah Galaxy Tab A8 ini layak buat dibeli,
worth it atau nggak? Kalau menurut saya dengan harga
yang cuma 2.999 ya, ini tergolong tablet yang terjangkau, tapi bisa memberikan Value
yang menarik buat usernya.

Memang,
bukan perangkat yang sempurna, pasti yang nonton videonya juga dari awal
udah bisa lihat ada kekurangan disana-sini, cuma ya buat sebagian user yang mungkin
kebutuhan-nya hanya buat multimedia harian, atau ya produktivitas yang nggak
berat-berat banget, sebenarnya tablet ini udah cukup banget ya,
udah oke banget dengan harga segitu. Cuma ya balik lagi,
dengan harga segitu, ya kita perlu pertimbangkan juga
beberapa aspeknya sebelum beli, mungkin bisa ngeliat: Bagaimana dengan kapasitas
penyimpanannya yang hanya cuma 32GB? Bagaimana dengan chargernya yang
harus beli sendiri? Atau mungkin tidak ada S-Pen, serta
bagaimana dengan book cover-nya, karena ya walaupun tabletnya
harganya 2.999, tapi kalau mau ngelengkapin
supaya bisa lebih maksimal, ya tentu harganya bisa
jadi lebih tinggi lagi.

Cuma ya buat kamu yang pingin beli,
atau mau cari tau lebih detail, langsung aja link-nya udah ada pada
kolom deskripsi dibawah! Untuk sekarang,
kayaknya segitu dulu yah, reviewnya tentang Samsung Galaxy Tab A8! Terima kasih buat yang nonton
sampai habis, dan terima kasih juga buat yang udah
nulis komentar serta pertanyaan untuk membantu saya
bikin review kali ini. Putu Reza Pamit! Sampai ketemu lagi
di Video berikutnya. Jaga kesehatan selalu,
dan seperti biasa, have a nice day!.

As found on YouTube

About Author

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *