April 16, 2024

caption

Halo guys, David disini dan
ini adalah Huawei MatePad 11! Device pertama
dari Huawei, di Indonesia, yang pake sistem operasi Harmony OS! Akhirnya ya, saya udah lumayan lama
pengen nyobain OS buatan Huawei ini. Sejak Huawei dibanned oleh
Google, udah sekitar 2 tahun lalu. Mereka memang langsung gercep
kasih tau ke dunia: “Kalau Google nggak mau kerjasama
bareng kami, ya udah, kami bikin sendiri! Kami ini perusahaan raksasa bro, ini negara yang penduduknya
1.4 miliar lebih!” Jadi selama 2 tahun terakhir,
mereka mulai gercep lah. Ngembangin software, bikin OS baru, jadi focus utama buat perusahaan
yang jumlah karyawannya hampir 200 ribu orang ini.

Yep, Huawei bilang jumlah karyawan
mereka hampir 200.000 orang. Kalau gaji rata rata 10 juta, berarti tiap bulannya
mereka ngeluarin duit 2 triliun! Buat gaji aja! Whoa. Ya intinya, budget mereka
banyak banget lah. Makanya menarik buat ngeliat,
kalau mereka bikin OS baru, jadinya kayak gimana? Coba kita liat di MatePad 11 aja, ini tablet terbaru dari Huawei,
yang baru aja launching di Indonesia, yang di dalemnya udah pake
Harmony OS 2. Kesan pertama saya sih… Tampilannya lumayan mirip sama Android ya,
yang digabung sama iPad OS. Misalnya di bagian bawah home nya ini, ada semacem taskbar ato app dock tempat
kita naruh app yang bakal sering kita pake, Ini kita pin lah istilahnya. Sementara buat sisa home screennya, keliatan mirip kayak tablet Huawei
lain yang masih pake Android. Bedanya baru bakal kerasa
kalau kita klik dan tahan salah satu aplikasi yang mendukung. Terus pilih menu widget buat munculin
widget aplikasi itu secara instan.

Ini cakep sih. Kalau kita masuk ke bagian setting,
tampilannya juga keliatan familiar ya, mirip kayak EMUI nya
Huawei yang basisnya Android. Mulai dari iconnya sampe ke urutan menunya. Mirip banget! Yang ngasih tau kalau di dalemnya
ini udah pake Harmony OS, ada di bagian paling bawah option, pas kita masuk ke info tablet. Bakal langsung keluar tuh
logo Harmony OS. Cara kita interaksi sama tabletnya
juga mirip mirip, swipe kanan atau misalnya
kita swipe kiri itu buat back, sementara kalau misal kita pingin
balik ke home tinggal swipe dari bawah, kalau kita tahan terus kayak gini,
dia bakal masuk ke recent apps.

Mirip banget sama 2 OS yang lain… Kalau kita swipe kiri atas, dia bakal
ngebuka bagian notif, sementara kalau kita swipe kanan atas,
bakal ngebuka bagian action center. Kalau ini lumayan mirip kayak iPad OS. Dari jenis fungsi yang ditawarin pun, keliatan mirip mirip kayak 2
OS lain yang udah kita kenal. Dan kalau kita buka bagian yang
lumayan penting buat semua OS, yaitu tempat ngedownload app nya, pakenya masih AppGallery pastinya, dan isinya juga keliatan
mirip-mirip kayak versi Android. Makin lama jumlah app nya
memang makin lengkap, tapi nggak ada yang kerasa ngeloncat
gitu, dari Android ke Harmony OS. Hmmm… Jadi… Harmony OS sama OS yang udah-udah,
kok kayak nggak jauh beda ya? Saya ada kepikiran 3 alesan sih. Pertama, karena OS zaman sekarang
memang udah efisien banget, udah pewe! Jadi ngapain ambil resiko
buat beda sendiri, kalau ujung ujungnya mungkin
malah bikin orang males nyoba karena susah dipelajarinnya. Kayak Windows 11 kemaren, loncatannya
dari Windows 10 nggak keliatan banyak, sampe ada yang komen
kalau itu cuma ganti skin doang. Developer app juga males kali, nyesuaiin aplikasi mereka sama
OS yang sistemnya beda banget.

Yang ada tren zaman sekarang, kalau bisa tiap OS itu malah
saling ngopi fitur satu sama lain. Apple niru Google, Google niru Apple,
dan Huawei sebagai pemain baru, juga coba nyamain
apa yang mereka tawarin. Tahapan belajar kan memang
biasanya kayak gitu ya, kuasain dulu basic basicnya, kalau
udah ahli, baru nyoba yang agak beda. Kedua, enaknya punya OS sendiri… Ya Huawei jadi bebas buat ngaturnya, bisa lebih panjang masa
supportnya, kayak iPhone contohnya, yang masih bisa ngasih iOS terbaru ke
device mereka yang umurnya udah 5 tahun. Buat bukti awal, Huawei langsung
tembak bilang pas launching Harmony OS, kalau OS ini bakal bisa dinikmatin
di banyak HP Huawei yang udah ada, Huawei P10 yang udah
keluar dari tahun 2017, 4 tahun lalu, itupun masih dapet. Mantep! OSnya juga jadi lebih efisien kata Huawei. Katanya manajemen RAMnya
jadi lebih bagus, dan ga bakal cepet lemot walaupun
dipake dalam jangka waktu lama. Jadi focus OS baru, bukan lebih
ke tampilannya, tapi soal efisiensi, kebebasan brandnya buat
utak atik secara maksimal. Dan alesan ketiga, Harmony OS juga sebaiknya
jangan terlalu beda sama yang lain, karena tujuan utama OSnya adalah
integrasi ke semua ekosistem Huawei, mulai dari smartphone, tablet,
smartwatch, smart TV, mobil, smart things, semuanya bakal pake Harmony OS.

Biar ekosistemnya jadi tambah
kuat lagi, jadi tambah seamless lagi, satu sama lain saling ngedukung,
biar sesuai namanya kan, harmoni. Denger denger, nanti Harmony OS ini bakal ditawarin ke
lebih banyak brand elektronik lain ya. Jadi dia nggak eksklusif di Huawei aja. Contohnya sekarang udah ada
brand Midea yang gabung. Gunanya apa? Ya itu biar orang nggak usah ribet
mau install install aplikasi khusus lagi, kalau mau pake barang dari Midea. Jadi ya seamless aja. Satu aplikasi, satu OS cukup dikontrol oleh satu sistem, Jadi, ya lebih seamless juga. Kalau misalnya banyak
brand elektronik yang join juga, pengalaman pake Harmony OS
ini bakal lebih cakep lagi. Bayangin, cakepnya ekosistem Apple
yang kayak seamless banget tiba tiba udah nyambung semua, tapi diterapin buat banyak barang
elektronik merek lain. Itu tujuan utama dari HarmonyOS. Makanya tagline Harmony OS ini
bunyinya, One as All, All as One. Satu buat semua, semua jadi satu. Buat Indonesia sendiri, device awal itu
yang dapetin Harmony OS, ya MatePad 11 ini ya. Tablet kelas menengah yang harganya
7-8 jutaan. Ini tablet cakep sih. Dengan harga segitu kita bisa
dapetin chipset Snapdragon 865, chipset yang paling bagus
sepanjang 2020 kemaren, dengan RAM 6 GB, dan
memori internal 128GB.

Baterenya 7250 mAh. Masih sanggup banget lah
mau dipake buat kerjaan apapun, mau main game, ngedit, kerja kantoran,
nonton video dalam waktu lama, bebas. Suka suka. Dan sebagai tablet, yang menang di ukuran
layar kalau kita bandingin sama HP, Huawei kerasa bener bener
maksimalin kualitas displaynya yang punya ukuran 10.9 inci ini. Resolusinya 2560×1600 pixel alias 2K, panel IPS dengan tingkat akurasi
warna delta E kurang dari 1, alias akurat sekali! karena standar bagusnya itu kurang
dari 2, ini malah kurang dari 1, dan layarnya juga punya
refresh rate 120Hz.

Tiap spek di layar ini punya peran penting
buat naikin pengalaman pakenya ya, terutama dibagian refresh rate
kenceng 120Hz. Soalnya, saya ini tipe orang yang percaya, kalau kita beli tablet premium, otomatis
kita harus lengkapin pake aksesoris juga. Kalau tablet 7-8 jutaan cuma
dipake sebagai HP yang gede doang, cuma beli layar yang lebih gede aja, itu kayak buang buang duit. Kalau tabletnya 2-3 juta,
masih nggak masalah lah. Tapi kalau udah seharga yang kayak ginian, Ya Aksesoris itu lumayan wajib lah? Contohnya kayak Keyboard, biar kita bisa pake si tablet
ala-ala laptop, biar lebih produktif lagi, yang bisa kita bawa kemanapun
dan kerja dimanapun, karena layar yang luas dan resolusi tajem
di Matepad 11 ini, kerjaan ngetik pun jadi nyaman.

Oh iya, ngomong ngomong soal laptop, kalau misalnya anda punya laptop Huawei, kita bisa jadiin tablet ini
sebagai layar tambahan, bisa kira mirror, extend,
dan kolaborasi juga bisa. Tabletnya juga bisa kita konekin
ke mouse kalau mau lebih lengkap, biar kerjaan mungkin kayak yang ngedit
foto atau ngedit video bisa lebih enak, lebih flexibel lebih gesit, apalagi warna dari
layarnya udah akurat juga. Terus ada stylus yang Huawei
sebut M-Pencil ini, dia punya 4096 tingkat sensitifitas
tekanan, dan latency 2ms, ini tingkat latency yang
sangat sangat rendah sih. Kalau refresh rate layarnya lambet,
stylusnya pun bakal kerasa lambet juga. Di 120Hz, coret coret di tabletnya
untungnya kerasa responsive, serasa pake alat tulis manual sih! Kita bisa switch mode stylusnya
hanya dengan dobel tap aja, bisa pindah pindah dari nulis,
ke hapus, ke nulis lagi, jadi rasanya cepet! Bagian yang bener bener saya
pentingin dari sebuah tablet, yaitu layar dan aksesorisnya
udah cakep ditablet ini. Sistem entertainmentnya juga
boleh dicoba pas anda lagi main ke toko, soalnya nih tablet punya 4 speaker
yang dituning oleh Harman kardon, di bagian atas dan dibagian bawah,
masing-masing ada 2, suaranya tentu aja gede ya.

Atau kalau misalnya anda nggak
suka muter suara gede gede, takut ganggu orang, Huawei juga baru aja ngeluarin
TWS Freebuds 4 mereka. Designnya cakep, lumayan
unik dibanding TWS yang lain, dan cara connectnya pun gampang! Mau android mau Iphone,
simple banget cara connectnya! Suaranya juga bagus, dan buat anda
yang demen dengerin musik di TWS, Ini salah satu pilihan yang ok sih… Bagian yang nggak kerasa maksimal dan udah ketebak banget
tiap kita ngebahas tablet, tentu aja soal kameranya yang
di bagian belakang cuma sebiji 13MP, dan depan 8MP. Ya ini cukuplah buat abadiin momen, Tapi kalau mau secara kualitas
kayaknya ya agak kurang mending hape aja. Yah, sebagai penutup, saya bener bener ngarep dah,
sama Harmony OS dari Huawei ini. Karena saya ga pernah bosen
buat bilang kalau, semakin banyak kompetisi antar brand,
kita sebagai konsumen yang semakin untung. Serem banget, kalau misalnya tiba tiba
Google dan Apple malah Kerjasama buat nyari untung kebanyakan
dari OS mereka. Ato paling parahnya, pemerintah mereka
mulai kasih aturan macem macem, karena mereka kan Apple dan Google
itu sama sama dari Amerika. Otomatis kayak 1 negara itu
ngontrol hampir semua OS HP di dunia. Monopoli itu nggak asik sih saya ga suka.

Buat kesan awal di MatePad 11 ini, dan
kalau ngeliat janji Huawei buat ke depannya, Harmony OS sekarang saya
nilai dengan positif banget ya. Bener bener udah ready buat dipake, tinggal jumlah aplikasinya aja
yang harus selalu ditambah dan jumlah device yang disupport juga. Kita liat aja perkembangannya gimana. Demikian kesan saya buat
Harmony OS dan MatePad 11. Like kalau anda suka dengan video ini, dislike kalau nggak suka, dan kita ketemu lagi di video selanjutnya.

Yo! Indonesia bakal ada OS nggak? Yah nanti lahya.

As found on YouTube

About Author

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *